Dolar AS Perkasa, Menghantam 6 Mata Uang Negara Lain
19 Mei 2018 19:31 WIB
0
0
Ilustrasi DolarIlustrasi dolar (Foto:Murad Sezer/Reuters)
Dolar AS terus menguat ke level tertinggi dalam lima bulan berturut-turut terhadap mata uang negara lain. Menguatnya mata uang Negeri Paman Sam ini juga dipengaruhi oleh euro yang melemah akibat investor cemas atas kemenangan kelompok sayap kanan di Italia.
Dilansir Reuters, Sabtu (19/5), dolar AS berhasil menguat pada enam mata uang dunia, naik 0,10% ke level 93,64. Dengan hasil ini, maka dolar AS meraih kemenangan beruntun selama lima hari dan naik 1,3% selama sepekan ini.
Secara total, dolar AS telah meningkat 5% sejak pertengahan Februari 2018.
Kemenangan ini membuat euro jatuh ke level USD 1,1753. Mata uang Uni Eropa tersebut telah menurun hampir 1,2% terhadap dolar AS dalam sepekan ini, tercatat sebagai penurunan terburuk sejak 2015.
Kemenangan 5 Star Movement di Italia menjadi kabar tidak sedap bagi Uni Eropa. Gabungan partai-partai sayap kanan di Italia ini memang tidak senang dengan sikap liberal Uni Eropa. Italia sendiri menyumbang 15,4% dari PDB Uni Eropa namun tidak memberi dampak positif bagi Negeri Pizza.
Rupiah melemah terhadap dolar.Rupiah melemah terhadap dolar. (Foto:Antara/Hafiz Mubarak)
"Pemerintahan Italia yang anti Uni Eropa di Roma bisa mengguncang kepercayaan investor. Pada titik ini dapat membuat defisit fiskal yang lebih besar," kata Ahli Strategi Keuangan di CMC Markets David Madden.
Selain itu, dolar AS juga menguat 0,2% terhadap yen Jepang menjadi 110,74 yen. Dolar AS juga menguat pada rupiah sebesar 0,73% ke level Rp 14.150. Rupiah melemah dibandingkan hari sebelumnya.
Hal ini didukung oleh kenaikan imbal hasil obligasi AS bertenor sepuluh tahun AS menjadi 3,06%. Hasil ini menunjukkan prospek ekonomi yang optimistis bagi AS.
Hanya saja, Kepala Ahli Strategi Mata Uang Scotiabank, Shaun Osborne mengatakan, penguatan dolar AS ini hanya bersifat sementara. "Saya melihat kenaikan dolar AS sebagai masalah sementara karena ada kekhawatiran di Eropa, di mana pertumbuhan ekonominya melambat dan munculnya ketidakpastian di sana," jelasnya.
Sementara itu, laporan Citibank menyatakan, penguatan dolar AS ini tak akan bertahan lama. Defisit anggaran AS diproyeksikan bubble hingga lebih dari USD 1 triliun pada 2019 mendatang. Hal ini bisa menurunkan indeks dolar AS di masa datang.
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan, isi tulisan sepenuhnya menjadi tanggung jawab redaksi. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2018 © PT Dynamo Media Network
Version: web: