Pencarian populer

PLN Cari Mitra di Proyek PLTS Apung Cirata Lewat Beauty Contest

Panel surya di Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Cirata di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat. (Foto: ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi)

PT PLN (Persero) kini menghindari skema penunjukkan langsung dalam pemilihan mitra untuk pembangunan pembangkit listrik. Di proyek Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) terapung Cirata, kerja sama dengan Masdar ditinjau kembali.

Awalnya, perusahaan asal Uni Emirat Arab (UEA) ini digandeng menjadi mitra anak usaha PLN, PT Pembangkitan Jawa Bali (PJB), melalui penunjukkan langsung. Tapi untuk menghindari pelanggaran hukum, PLN memutuskan bahwa Masdar harus melalui beauty contest.

Dalam beauty contest untuk pemilihan mitra PJB di proyek PLTS terapung Cirata atau floating PV power plant di Waduk Cirata, Purwakarta, Jawa Barat. Masdar harus bersaing dengan 2 perusahaan lain, di antaranya perusahaan dari Korea Selatan. Proses pemilihan melalui beauty contest ditargetkan selesai pada awal 2019.

"Bukan (penunjukkan langsung), enggak lagi. Kita menghindari itu lah. Kita jaga competitiveness, jadi kita harus lakukan beauty contest lah, kira-kira 3 calon. Kita berharap kira-kira 3-4 bulan, awal 2019 sudah diputuskan," kata Direktur Pengadaan Strategis PLN, Supangkat Iwan Santoso, saat ditemui di Kemenko Perekonomian, Jakarta, Rabu (28/11).

Direktur Pengadaan Strategis PLN, Supangkat Iwan (Foto: Ema Fitriyani/kumparan)

Ia menegaskan, beauty contest ini akan dilakukan dengan serius. Masdar belum tentu terpilih sebagai pemenang. PLN akan menggandeng mitra terbaik.

"Kita cari yang terbaik, belum tahu siapanya (yang bakal terpilih). Tapi pengembang terbaik dunia lah, kemungkinan ada Korea, Masdar dari UEA, dan ada satu lagi karena ini besar proyeknya, pasti investor asing juga," tutur Iwan.

"Kita jaga supaya ini kompetitif," tegas Iwan.

PLTS terapung pertama di Indonesia yang berkapasitas 200 MW ini awalnya dijadwalkan beroperasi secara bertahap pada 2019-2020. Dengan peninjauan ulang ini, proyek tersebut dipastikan molor.

Panel surya di Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Cirata di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat. (Foto: ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi)

Sebelumnya diberitakan, PJB meneliti kembali prosedur penunjukan mitra supaya tidak terjadi pelanggaran. Dasar hukum untuk skema penunjukan langsung masih perlu dikaji lagi.

"Kita sedang review ulang, khususnya terhadap regulasi-regulasi yang masih memerlukan penafsiran lebih mendalam," kata Sekretaris Perusahaan PJB Muhammad Bardan kepada kumparan.

Hal itu dilakukan setelah mencuatnya kasus PLTU Riau 1 yang saat ini tengah diselidiki Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Dalam kasus tersebut terungkap bahwa penunjukan langsung Blackgold Natural Resources Limited sebagai mitra PJB di proyek PLTU Riau 1 tidak melalui tender terbuka sehingga membuka celah untuk korupsi.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: web: