Pencarian populer

Tentang Rp 11.000 T di Luar Negeri yang Diributkan Jokowi dan Prabowo

Jokowi dan Prabowo Foto: Bay Ismoyo/AFP

Data mengenai harta Warga Negara Indonesia (WNI) sebesar Rp 11.000 triliun di luar negeri kini menjadi polemik di masyarakat.

Calon presiden (capres) nomor urut 02 Prabowo Subianto menyebut angka Rp 11.000 triliun itu saat pidato kebangsaan di acara 'Prabowo Menyapa' di Grand Pacific Hall, Sleman, DIY, Rabu (27/2). Lantas capres nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi) meminta Prabowo untuk membuktikan data itu.

"Ya datanya di ini saja, kalau memang ada data dan ada bukti-bukti mengenai itu, ya disampaikan saja ke pemerintah, akan kita kejar kalau memang ada benar," ujar Jokowi saat kunjungan kerja ke Gorontalo, Jumat (1/3).

Berdasarkan penelusuran kumparan, sebenarnya angka Rp 11.000 triliun berasal dari pemerintah sendiri. Data itu diutarakan oleh Bambang Brodjonegoro, yang pada 2016 masih menjabat sebagai Menteri Keuangan di Kabinet Kerja, pada saat rapat dengan Komisi XI DPR RI untuk membahas Rancangan Undang-Undang (RUU) Pengampunan Pajak (Tax Amnesty).

Bambang menyebut, dalam kurun waktu 1995-2014, lebih dari Rp 11.000 triliun aset warga negara Indonesia ditempatkan di rekening perbankan di luar negeri, utamanya di British Virgin Island, Cook Island, dan Singapura.

Aset tersebut merupakan akumulasi kekayaan para pengusaha minyak, kayu, batu bara, CPO, dan tambang sejak era commodity boom di 1970 dan jumlahnya semakin meningkat seiring depresiasi rupiah.

Kata Bambang, Rp 11.000 triliun itu berdasarkan data intelijen yang akurat.

"Ini dari data internal dan sumber intelijen kami yang valid, meski masih terbatas pada beberapa bank atau negara saja. Mereka melakukan transfer pricing ke anak perusahaannya sendiri atau afiliasinya. Potensinya bisa lebih dari Rp 11.000 triliun," kata Bambang di DPR RI, Selasa, 5 April 2016.

Menteri PPN Bambang Brodjonegoro. Foto: Selfy Sandra Momongan/kumparan

Tiga tahun lalu, Bambang bilang, harta WNI sebesar Rp 11.000 triliun di luar negeri tersebut mencakup Rp 4.000 triliun, yang diyakini sebagai aset likuid dan bisa ditarik di Indonesia. Yang masuk hitungan aset likuid adalah deposito, saham, dan surat berharga lainnya.

Untuk itu, pada saat tax amnesty 1 Juli 2016 hingga 31 Maret 2017, pemerintah hanya menargetkan dana repatriasi sebesar Rp 1.000 triliun, atau 25 persen dari aset likuid yang bisa ditarik.

Hasilnya, dana yang direpatriasi hanya Rp 147 triliun atau 14,7 persen dari target. Namun, dana sebesar itu baru berupa komitmen repatriasi berdasarkan surat pernyataan harta (SPH).

Sementara, total penerimaan pajak yang diterima negara selama tax amnesty mencapai Rp 135 triliun, yang terdiri dari uang tebusan senilai Rp 114 triliun, pembayaran tunggakan sejumlah Rp 18,6 triliun, dan pembayaran bukti permulaan sebesar Rp 1,75 triliun.

Namun 3 tahun setelah membuat pernyataan bahwa potensi harta WNI di luar negeri mencapai lebih dari Rp 11.000 triliun, Bambang yang kini menjabat sebagai Menteri PPN/Kepala Bappenas enggan memberi penjelasan lebih lanjut. Katanya, angka Rp 11.000 triliun itu data Kementerian Keuangan (Kemenkeu).

"Data dan info ada di Menkeu dan Dirjen Pajak, saya tidak punya akses," kata Bambang kepada kumparan, Sabtu (2/3).

Jumlah harta kekayaan WNI yang tersimpan di luar negeri sebelumnya memiliki banyak versi saat itu. McKinsey mengestimasi sekitar USD 250 miliar atau sekitar Rp 3.500 triliun aset WNI di luar negeri.

Sementara data Credit Suisse Global Wealth Report dan Allianz Global Wealth Report mengungkapkan aset WNI di luar negeri sekitar Rp 11.125 triliun. Selain itu, Bank Indonesia (BI) juga memproyeksikan kekayaan WNI di luar negeri Rp 3.147 triliun pada saat itu.

Dikutip dari setkab.go.id, Jokowi pernah membenarkan adanya aset WNI Rp 11.000 triliun di luar negeri. Ia menyatakan bahwa ternyata uang bangsa Indonesia yang berada di bawah bantal, di bawah kasur, dan yang disimpan di luar negeri masih banyak sekali. Data yang ada di kementerian ada kurang lebih Rp 11.000 triliun.

“Datanya saya ada di kantong saya ada. Yang hadir di sini saya hafal satu, dua masih nyimpan di sana, masih. Wong namanya ada di kantong saya,” kata Joko Widodo saat menghadiri acara sosialisasi program pengampunan pajak atau tax amnesty, di Hotel Clarion, Makassar, 25 November 2016.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: web: