Pencarian populer
15 Desember 2018 7:37 WIB
0
0
5 Fakta Pesta Seks yang Hebohkan Warga Yogyakarta
Direktur Ditreskrimum Polda DIY, Kombes Pol Hadi Utomo (kiri) bersama Kabid Humas Polda DIY AKBP Yuliyanto saat jumpa pers penggerebekan pesta seks. (Foto: Arfiansyah Panji Purnandaru/kumparan)
Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta membongkar praktik pesta seks yang digelar di sebuah penginapan di kawasan Condongcatur, Depok, Sleman pada Selasa (11/12). Terbongkarnya pesta tersebut sempat menggegerkan warga Yogyakarta.
Berikut ini, 5 fakta tentang pesta seks yang membuat heboh warga Yogyakarta.
1. Pesta Seks Diselenggarakan di Arawa Homestay
Pesta diselenggarakan di penginapan yang bernama Arawa Homestay beralamat Jalan Nusa Indah, RT 05 RW 12 Karangasem, Condongcatur, Depok, Sleman, DIY. Untuk bermalam di Arawa, pengunjung dikenakan tarif Rp 650 ribu per malam.
Homestay yang di pakai pesta seks di Jalan Nusa Indah, Karangasem, Condongcatur, Sleman, DIY. (Foto: Arfiansyah Panji Purnandaru/kumparan)
2. Penonton Dikenakan Biaya Rp 1,5 Juta
Direktur Reserse Kriminal Umum Kepolisian Daerah Yogyakarta Komisaris Besar Hadi Utomo mengungkap setiap penonton yang ingin menyaksikan hubungan badan suami istri secara langsung itu dikenakan biaya sebesar Rp 1,5 juta. Penonton diwajibkan untuk membayar langsung secara tunai.
3. Ketua RT Kaget dengan Kejadian Pesta Seks
Ngadimin, Ketua RT 05/RW 12 Karangasem, Condongcatur, Sleman, mengaku tidak tahu ada pesta seks yang digelar di wilayahnya. Ia juga mengaku tidak tahu menahu soal keberadaan penginapan yang menjadi tempat pesta seks tersebut.
Ngadimin mengatakan, selama ini tidak ada warganya yang meminta izin untuk mendirikan penginapan, sehingga ia tidak tahu siapa pemilik penginapan itu.
Polisi menyita barang bukti pesta seks di Yogyakarta (Foto: Tugujogja)
4. Polisi Selidiki Pemilik Hotel
Kini pihak kepolisian tengah meminta keterangan dari pemilik hotel tersebut. Pengelola hotel akan dijerat dengan UU yang berlaku.
Polisi juga telah mendapati sejumlah fakta, bahwa kegiatan bejat itu telah dilakukan lebih dari satu kali dan dilakukan dengan cara berpindah-pindah lokasi.
5. Dua Orang Ditetapkan sebagai Tersangka
Dalam kasus ini, polisi telah menetapkan dua orang sebagai tersangka dalam kasus pesta seks yang diikuti sebanyak 12 orang. Kedua orang itu merupakan penyelenggara pesta seks berinsial AS dan HK.
Akibat perbuatannya, kedua tersangka tersebut diancam dengan Pasal 12 UU RI Nomor 21 Tahun 2007 tentang Perdagangan Orang atau Pasal 296 KUHP atau Pasal 506 KUHP yaitu memudahkan maupun membiarkan orang melakukan perbuatan cabul.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2018 © PT Dynamo Media Network
Version: web: