Pencarian populer

Andi Arief: I'm Not Criminal

Andi Arief tiba di BNN, Cawang, Jakarta, Rabu (6/3). Foto: Iqbal Firdaus/kumparan

Politikus Partai Demokrat Andi Arief menjalani proses rehabilitasi di BNN, Cawang, Jakarta Timur, Rabu (6/3). Rehabilitasi menyusul hasil asesmen kepolisian yang menyatakan Andi hanya sebagai pengguna narkotika jenis sabu.

Kepada para wartawan, Andi menegaskan bahwa dirinya bukanlah seorang kriminal.

"Proses tadi saya dinyatakan bukan kriminal. Cukup. I'm not criminal," tegas Andi di Gedung BNN, Cawang, Jakarta Timur, Rabu (6/3).

Andi saat ini harus menjalani proses rehabilitasi di BNN dan wajib lapor. Usai penangkapannya dirinya Minggu (3/3) lalu di Hotel Peninsula, Andi dinyatakan positif menggunakan sabu.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol M. Iqbal menjelaskan, saat penangkapan polisi tidak menemukan adanya barang bukti sabu. Polisi hanya menemukan bong dan korek api yang sudah dimodifikasi diduga untuk mengkonsumsi sabu. Tes urine juga positif narkoba.

Andi Arief tiba di BNN, Cawang, Jakarta, Rabu (6/3). Foto: Iqbal Firdaus/kumparan

Selain itu, penyidik juga menemukan fakta bahwa Andi Arief tak terlibat jaringan mana pun.

"Pada hari Senin (4/3), pukul 08.30 WIB, petugas kami dipimpin Wadir Narkoba melakulan gelar perkara dengan hasilnya tidak ada barang bukti narkoba pada AA, direkomendasikan untuk dilakukan asesmen oleh asesmen medis BNN," jelas Iqbal di Gedung BNN, Cawang, Jakarta Timur, Rabu (6/3).

Andi Arief usai di tangkap. Foto: Dok. Istimewa

Setelah itu, tim melakukan gelar perkara lanjutan pada pukul 19.00 WIB. Dari hasil rapat, disimpulkan tidak ada barang bukti narkoba kecuali alat isap sabu.

"Saudara AA dikategorikan pengguna narkoba. Terhadap kasus ini tidak dilanjutkan ke penyidikan. Direkomendasikan direhabilitasi. Terhadap Saudara AA tidak dilakukan penahanan karena tidak dilanjutkan ke penyidikan," tutur Iqbal.

Barang bukti yang ditemukan di kamar hotel yang digunakan Andi Arief. Foto: Dok. Istimewa

Andi Arief akhirnya diperbolehkan pulang pada Selasa (5/3) pukul 21.00 WIB. Iqbal memastikan, penerapan hukum untuk kasus narkoba memang berbeda.

"Hukum acara di tindak pidana narkoba lex specialis, diatur. Sangat berbeda dengan SOP pidana umum lainnya," jelas Iqbal.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.57