Pencarian populer

Australia Akui Yerusalem Barat sebagai Ibu Kota Israel

Suasana Kota Yerusalem (Foto: Reuters/Ronen Zvulun)

Pemerintah Australia secara resmi mengakui Yerusalem Barat sebagai Ibu Kota Israel. Meski demikian, Australia tak akan memindahkan kedutaannya dari Tel Aviv ke kota itu sebelum sengketa atas Yerusalem diselesaikan secara damai.

"Australia sekarang mengakui Yerusalem Barat, yang merupakan tempat kedudukan Knesset (parlemen Israel) dan berbagai lembaga pemerintahan, sebagai ibu kota Israel," kata Perdana Menteri Australia Scott Morrison dalam sebuah pidato di Sydney seperti dikutip AFP, Sabtu (15/12).

Meski menahan diri untuk memindahkan kedutaannya, Australia berencana akan mendirikan kantor pertahanan dan perdagangan di Yerusalem Barat. Pihaknya juga mulai mencari lokasi untuk mendirikan kedutannya di sana.

"Dan kami berharap untuk memindahkan kedutaan kami ke Yerusalem Barat setelah penentuan status akhir," katanya,

Menteri Keuangan Australia Scott Morrison terpilih jadi PM baru Australia. (Foto: AFP/Mark Graham)

Morrison menambahkan, pemerintah Australia juga berkomitmen untuk mengakui Yerusalem Timur sebagai ibu kota Palestina. Untuk itu, ia mendorong agar kesepakatan damai di antara kedua negara bisa segera terealisasikan.

"Dengan mengakui komitmen kami terhadap solusi dua negara, pemerintah Australia juga memutuskan untuk mengakui aspirasi rakyat Palestina untuk sebuah negara di masa depan dengan ibu kotanya di Yerusalem Timur," tambahnya.

Selama ini, baik Israel dan Palestina mengklaim Yerusalem sebagai ibu kota mereka. Sampai Presiden AS Trump secara sepihak memindahkan kedutaan AS ke sana pada 14 Mei 2018.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.23