Pencarian populer

Cerita Herman, Satpam yang Diserang oleh Anjing Pitbull di Sawah Besar

Herman, satpam korban gigitan anjing Pitbull di Sawah Besar, Jakarta. (Foto: Maulana Ramadhan/kumparan)

Nasib nahas dialami Herman, seorang satpam di perumahan jalan Rajawali Selatan, Gunung Sahari, Sawah Besar, Jakarta Pusat.

Herman menjadi korban gigitan anjing jenis Pitbull. Ironisnya, anjing tersebut menyerang Herman karena perintah dari pemiliknya.

Akibat gigitan anjing ganas tersebut, Herman harus dirawat inap di RSUD Tarakan, Jakarta. Setidaknya, terdapat 22 titik luka di sekujur tubuhnya karena gigitan anjing itu.

"Lukanya ada 22 titik, kalau jahitan sih kurang tahu berapa. Banyaklah, sampai dioperasi segala," kata Herman saat berbincang dengan kumparan di RSUD Tarakan, Minggu (16/12).

Lelaki berusia 40 tahun itu kemudian bercerita awal mula peristiwa nahas itu terjadi. Bicaranya belum terlalu lancar, karena perban yang menutupi bagian rahangnya.

"Saya ingetin orangnya yang punya anjing, diikat biar gak gigit orang. Tapi dia malah bilang, 'enggak bakalan anjingnya udah nurut sama gua, katanya gitu," ucap Herman.

Dirinya kemudian sempat terlibat cekcok dengan pemilik anjing yang diketahui bernama Andre tersebut. Anjing itu sempat mengelilinginya, sebelum akhirnya menggigit.

"Untungnya ada orang yang nolong, bukain pintunya biar saya masuk. Saya susah payah masuk ke rumahnya," katanya.

Anjing Pitbull (Foto: Wikimedia Commons)

Kasus penyerangan itu sempat ia laporkan ke kepolisian. Namun akhirnya ia memilih untuk menyelesaikan secara kekeluargaan.

"Sudah (laporkan ke polisi), istri saya dipanggil ke Polsek. Akhirnya mediasi, ada saksinya Pak RT, Pak RW. Istri saya yang tanda tangan," terang Ayah satu anak ini.

Herman menuturkan, keluarganya enggan melanjutkan kasus ini karena khawatir malah menimbulkan masalah baru.

"Istri saya sudah banyak pikiran, saya juga sampai sekarang masih banyak pikiran. Bukan apa-apa, mungkin ini bisa dilanjut, tapi nanti takutnya malah melebar ke mana-mana. Mending (kejadian) saya aja ini yang terakhir," ungkapnya.

Sehari usai kejadian, dirinya sempat dijenguk di rumah sakit oleh pemilik anjing. Herman mengatakan, saat itu Andre meminta maaf dan berjanji akan menanggung seluruh pengobatan.

Ia mengaku, yang terpenting saat ini Andre mau menjamin perawatannya hingga sembuh dan dapat bekerja lagi. Ia juga memahami keinginan warga setempat yang kecewa karena masalah berujung damai.

"Saya tahu warga emang udah pada kesel sama orang ini, karena yang ngingetin juga udah banyak. Tapi orangnya ngeyel gitulah bahasanya," ujar Herman.

"Tapi saya takutnya malah nanti gimana-gimana kan. Udah saya yang penting udah buat perjanjian saksinya Pak RT, Pak RW, dia mau nanggung pengobatan sampai selesai. Kalau enggak nepatin janji baru kita laporin lagi," lanjut satpam yang sudah bekerja selama tujuh tahun ini.

Herman juga mengucapkan terima kasih kepada warga yang menolong dan peduli kepadanya. Ia berharap, masalah yang ia alami bisa terselesaikan secepatnya.

"Saya yang penting bisa sembuh, kerja lagi. Yang penting dia nepatin janji, tuntutan warga biar dia enggak tinggal di situ lagi juga ditepatin. Dia kan tinggal kontrak, nah tanggal 20 (Desember) ini habis kontraknya," pungkasnya.

Sebelumnya, kumparan sempat mendatangi tempat kejadian dan mewawancarai sejumlah saksi yang mengetahui peristiwa tersebut.

"Ayah saya udah bilang ke Pak Herman, enggak usah takut, apa-apa nanti keluarga yang urus, tetangga juga ada yang mau bantu," ucap Very.

Very merupakan saksi mata yang langsung melihat kejadian dan memberi pertolongan pertama pada Herman.

Sementara Ricad, warga setempat menuturkan, perilaku Andre yang membebaskan anjingnya meresahkan warga dan para tetangga di lingkungannya.

"Sudah diingetin sama warga, anjingnya diiket atau dirantai. Tapi malah galakan dia," ujar Ricad.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: web: