Pencarian populer

Eks Teroris Bom Semarang: Jihad Kami Dulu Sendiri, Tak Ajak Anak-Istri

Yusuf bersama teman (Foto: Dok. Yusuf)

Mantan teroris Semarang Machmudi Haryono alias Yusuf Adirima (42) kini sudah jauh meninggalkan kehidupan lamanya. Yusuf saat ini sibuk sebagai pebisnis dan tak pernah lagi bersentuhan dengan aksi terorisme.

Kepada kumparan, Yusuf yang menceritakan sekelumit kisahnya saat masih bergabung dengan jaringan teroris pada tahun 2000-an. Ada beberapa pergeseran pola serangan teroris yang ia ikuti dahulu dengan saat ini.

Menurutnya aksi teror yang melibatkan anak-istri muncul baru-baru ini. Dahulu saat dia masih aktif dalam jaringan tersebut, tidak ada perintah atau ajakan untuk melibatkan anak-istri mereka.

"Secara umum itu memang enggak ada tuntunan ngajak wanita dan anak-anak, dalam protap jihadis enggak ada. Dan itu mungkin saya katakan ketika di daerah konflik suasana perang setiap hari dan sebagainya," ujar Yusuf, Jumat (18/5).

"Tetapi begitu pindah ke Indonesia, jelas negaranya damai tidak ada perang. Mestinya fungsi utama ya laki-laki tidak melibatkan perempuan," imbuhnya.

Meski demikian dia mengaku tak heran mengapa keluarga bisa terlibat dalam aksi teror. Menurut Yusuf, sangat mudah bagi para teroris untuk menularkan ajaran yang mereka yakini kepada keluarga dan orang-orang terdekat mereka.

"Orang yang dekat itu lumrah kok dipengaruhi, adik, kakak, ipar, mereka yang sering ketemu dijadikan target untuk dipengaruhi. Termasuk istri itu ya mungkin gini bilangnya 'Kalau kamu berpisah dengan aku, aku masuk surga kamu di neraka kalau kamu enggak ikut," bebernya.

Yusuf, mantan teroris yang pilih berbisnis (Foto: Dok. Yusuf)

Yusuf menyebut, dalam ajaran yang dia terima dahulu, sistem demokrasi di Indonesia disebut kafir, karena membuat hukum selain hukum dari Allah. Mereka diwajibkan untuk memerangi semua pihak yang dianggap kafir tersebut.

"Jadi ada (misalnya) orang-orang di Surabaya yang mengatakan hidup di Surabaya itu hidup di negara kafir, dan mereka kafir, boleh dibunuh. Itu yang agak riskan dari ajaran mereka. Menyimpang," ucapnya.

Usaha Dapoer Bistik Yusuf (Foto: Instagram @foodforpeace_)

Yusuf bergabung dengan aliran radikal Jamaah Islamiyah (JI) pada tahun 2000-an dan pernah mengikuti pelatihan terorisme di Filipina selama 2 tahun. Pada 2003 dia ditangkap karena kedapatan menyimpan 1 ton bahan peledak berupa amunisi dan 26 bom rakitan yang diperkirakan daya ledaknya dua kali lipat dari Bom Bali.

Yusuf divonis 10 tahun penjara namun ia hanya menjalani hukuman 5 tahun 6 bulan karena mendapat remisi berkali-kali. Selama di penjara dia merenung dan mengubah sudut pandangnya soal Islam, khususnya terkait makna jihad. Kini Yusuf sudah tak lagi bersinggungan dengan terorisme dan memilih menjadi pebisnis.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.55