Pencarian populer

Kesaksian Seorang Gadis Kecil soal Penembakan Brutal di Belgia

Baku tembaka di Liege, Belgia (Foto: VICTOR JAY via REUTERS)

Aksi penembakan brutal yang terjadi di Kora Liege, Belgia pada Senin (28/5) lalu, mengakibatkan tiga orang tewas. Diduga serangan itu merupakan aksi terorisme.

Dibalik aksi penembakan itu, salah seorang gadis kecil yang enggan disebutkan namanya, menceritakan detik-detik kejadian mencekam itu. Menurutnya, kejadian itu terjadi pada Senin pagi dimana anak-anak sekolah sedang asyik bermain sepak bola di halaman sekolah Athenee Leonie de Waha, Liege Belgia.

Tiba-tiba mereka mendengar suara ledakan di jalan. "Kami mendengar bunyi ledakan. Itu adalah pistol. Semua guru berkata, 'Pindah, bergerak,'" kata gadis kecil yang bersekolah di Athenee Leonie de Waha itu kepada TV RTBF dikutip dari AFP, Rabu (30/5).

Baku tembaka di Liege, Belgia (Foto: VICTOR JAY via REUTERS)

Nampak terlihat dari jendela sekolah itu, seorang lelaki berkulit hitam berlari mengejar dua polisi wanita di sepanjang jalan. Pria itu langsung menusuk mereka dan mengambil senjata mereka.

Setelah kejadian itu, masyarakat yang berada disekitar lokasi panik tak karuan. Begitu pula dengan anak-anak yang berada di dalam sekolah itu.

"Semua orang menangis. Kami merasa sakit," ucap gadis kecil itu.

Tidak lama setelah kejadian itu, pelaku penembakan ditembak mati oleh kepolisian elite Belgia. Setelah dilakukan identifikasi dan penyelidikan lebih lanjut, diketahui pelaku baru keluar dari penjara pada Senin (28/5) lalu.

Pelaku sempat ditahan karena diduga memiliki hubungan dengan kelompok Islam radikal. Diduga selama berada didalam penjara, pelaku telah diradikalisasi oleh kelompok radikal tersebut.

Sementara Kepala Kepolisian kota Liege, Christian Beaupere, mengatakan pelaku sejak awal memang menargetkan anggota kepolisian sebagai targetnya. Hal itu dipekuat dengan bukti bahwa pelaku sempat membuntuti dua anggota polisi wanita, sebelum menembak mati keduanya.

"Jelas bahwa tujuan si pembunuh adalah menyerang polisi," kata Beaupere.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.61