Pencarian populer

Khawatir Bom Susulan, Gereja Katolik di Sri Lanka Batalkan Misa Minggu

Seorang pria memegang salib dalam pemakaman massal para korban bom gereja, di sebuah pemakaman umum, Negombo, Sri Lanka. Foto: Reuters/Athit Perawongmetha

Gereja Katolik di Sri Lanka meniadakan seluruh kegiatan Misa Minggu hingga kondisi di wilayah tersebut membaik usai serangkaian aksi teror bom sepekan belakangan.

Dikutip dari Reuters, Jumat (26/4), Uskup Agung Kolombo Kardinal Malcolm mengatakan kepada wartawan bahwa ia telah melihat dokumen keamanan internal yang bocor, yang isinya berupa peringatan akan kemungkinan serangan lebih lanjut terhadap gereja-gereja di Sri Lanka.

Sejumlah petugas pasukan khusus satgas bom Sri Lanka berada di sekitar ledakan sebuah mobil di Kolombo, Sri Lanka. Foto: REUTERS/Dinuka Liyanawatte

Peringatan waspada tidak hanya diberikan kepada masyarakat Katolik. Muslim di Sri Lanka pun didesak untuk melaksanakan salat di rumah setelah Badan Intelijen Negara memperingatkan kemungkinan serangan bom mobil sebagai bentuk aksi pembalasan.

Sejumlah perwakilan negara Asing seperti Amerika dan Inggris pun memberikan imbauan kepada warganya untuk tidak mengunjungi Sri Lanka, terutama tempat ibadah selama akhir pekan.

Sejumlah petugas rumah sakit evakuasi korban ledakan gereja di Batticaloa di Sri Lanka timur. Foto: AFP/LAKRUWAN WANNIARACHCHI

Hingga saat ini, pemerintah dan pihak kepolisian Sri Lanka masih berupaya melacak 140 orang yang diyakini terkait dengan ISIS, yang mengklaim bertanggung jawab atas aksi bom bunuh diri Minggu (21/4) lalu. Aksi yang menyerang 3 hotel dan 4 gereja tersebut menewaskan setidaknya 253 orang.

“Polisi ingin menangkap mereka,” kata Presiden Maithripala Sirisena, dikutip dari Reuters, Jumat (26/4).

Presiden Sri Lanka Maithripala Sirisena (kiri) dan Perdana Menteri Sri Lanka Ranil Wickremesinghe Foto: Dinuka Liyanawatte/Reuters

Hampir 10.000 tentara dikerahkan di seluruh negara bagian pulau Samudera Hindia itu untuk melakukan pencarian dan keamanan untuk masyarakat Sri Lanka.

Tak dapat dipungkiri, pasca serangan aksi bom bunuh diri ketegangan telah mencengkeram Sri Lanka. Jalan-jalan Kolombo terpantau sepi, banyak orang meninggalkan kantor lebih awal di tengah pengamanan negara yang lebih ketat pasca serangan itu terjadi.

Seorang pria memegang salib dalam pemakaman massal para korban bom gereja, di sebuah pemakaman umum, Negombo, Sri Lanka. Foto: Reuters/Athit Perawongmetha

Seluruh gereja Katolik di Sri Lanka meniadakan kegiatan Misa Minggu hingga kondisi di wilayah tersebut membaik, usai aksi teror bom pada Minggu (21/4).

Dikutip dari Reuters, Jumat (26/4), Uskup Agung Kolombo, Kardinal Malcolm, mengatakan kepada wartawan bahwa ia telah melihat dokumen keamanan internal yang bocor, di mana isinya berupa peringatan akan kemungkinan serangan lebih lanjut terhadap gereja-gereja di Sri Lanka.

Sejumlah petugas pasukan khusus satgas bom Sri Lanka berada di sekitar ledakan sebuah mobil di Kolombo, Sri Lanka. Foto: REUTERS/Dinuka Liyanawatte

Peringatan waspada tidak hanya diberikan kepada masyarakat penganut Katolik. Muslim di Sri Lanka pun didesak untuk melaksanakan salat di rumah setelah Badan Intelijen Negara memperingatkan kemungkinan serangan bom mobil sebagai bentuk aksi balasan.

Sejumlah perwakilan negara asing seperti Amerika dan Inggris juga memberikan imbauan kepada warganya untuk tidak mengunjungi Sri Lanka, terutama tempat ibadah selama akhir pekan.

Sejumlah warga berhamburan keluar rumah ketika mendengar ledakan sebuah mobil di dekat gereja di Kolombo, Sri Lanka. Foto: REUTERS / Dinuka Liyanawatte

Hingga saat ini, pemerintah dan pihak kepolisian Sri Lanka masih berupaya melacak 140 orang yang diyakini terkait dengan ISIS, yang mengklaim bertanggung jawab atas aksi bom bunuh diri Minggu (21/4) lalu. Aksi yang menyerang 3 hotel dan 4 gereja tersebut menewaskan setidaknya 253 orang.

“Polisi ingin menangkap mereka,” kata Presiden Maithripala Sirisena.

Presiden Sri Lanka Maithripala Sirisena (kiri) dan Perdana Menteri Sri Lanka Ranil Wickremesinghe Foto: Dinuka Liyanawatte/Reuters

Hampir 10.000 tentara dikerahkan di seluruh negara bagian pulau Samudera Hindia itu untuk melakukan pencarian dan keamanan untuk masyarakat Sri Lanka.

Tak dapat dipungkiri, pascaserangan aksi bom bunuh diri ketegangan telah mencengkeram Sri Lanka. Jalan-jalan Kolombo terpantau sepi, banyak orang meninggalkan kantor lebih awal di tengah pengamanan negara yang lebih ketat.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.57