Pencarian populer

KNKT: Kepanikan Muncul Saat Pilot Lion Air Tak Bisa Kendalikan Pesawat

KNKT saat memberikan pemaparan dalam konferensi pers terkait kecelakaan Lion Air JT 610. Foto: Andreas Ricky Febrian/kumparan
Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) mengklarifikasi berita yang beredar terkait isi rekaman Cockpit Voice Recorder (CVR) Lion Air JT-610 yang jatuh di Perairan Ujung Karawang, Jawa Barat. Mereka membantah semua berita yang sempat muncul di berbagai media.
ADVERTISEMENT
Berita yang beredar di antaranya soal adanya upaya dari pilot untuk memecahkan masalah melalui handbook saat ada masalah dengan pesawat terbang dari Jakarta menuju ke Pangkalpinang, Bangka Belitung. Tapi, pilot tidak menemukan solusi atas masalah yang dihadapi dari handbook itu.
Cockpit Voice Recorder (CVR) Lion Air JT-610 diamankan oleh Tim Gabungan TNI-AL dan KNKT, Bekasi, Senin (14/1). Foto: Nugroho Sejati/kumparan
Selain itu, ada berita yang menuliskan peran pilot ketiga di penerbangan Bali-Jakarta. Pilot inilah yang menyelamatkan penerbangan saat masalah pada pesawat Boeing 723 Max-8 terjadi. Mereka terbang dengan mode manual hingga mendarat selamat di Bandara Soekarno-Hatta.
"Sampai saat ini kami menganggap berita yang beredar meski disiarkan media ini, bahwa apa yang tertulis tidak sama dengan CVR. Jadi kami beranggapan bahwa CVR kami belum bocor," kata Kepala Sub Komite Investigasi Keselamatan Penerbangan KNKT, Kapten Nurcahyo Utomo, saat konferensi pers di kantor KNKT, Gambir, Jakarta Pusat, Kamis (23/1).
Nurcahyo Utomo, Ketua Sub Komite Investigasi Kecelakaan Penerbangan. Foto: Andreas Ricky Febrian/kumparan
Namun, Cahyo mengatakan, sempat ada kepanikan saat Lion Air JT-610 dari Jakarta ke Pangkapinang jatuh. Kepanikan muncul setelah penumpang mengetahui seperti pilot tak bisa mengendalikan pesawat. Tapi, Cahyo enggan mengungkapkan teriakan apa yang muncul saat kepanikan terjadi.
ADVERTISEMENT
"Saya enggak bisa ngomong (teriakan apa saja). Di akhir penerbangan pilot enggak bisa me-recover penerbangan. Di situlah muncul kepanikan," ucap dia.
Turbin Lion Air JT-610 diangkut menuju KNKT untuk dilakukan pemeriksaan. Foto: Iqbal Firdaus/kumparan
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan dan Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.84