Pencarian populer

Masjid 'Taj Mahal' Ramlie Musofa yang Ramah Difabel dan Mualaf

Video

Didirikan oleh seorang mualaf, Masjid Ramlie Musofa yang menjulang tinggi di kawasan Danau Sunter Selatan, Jakarta Utara, dirancang khusus untuk para mualaf hingga kaum difabel atau penyandang disabilitas.

Di ruang toilet yang letaknya terpisah dari ruang wudu, ada dua bagian, yakni untuk pengunjung biasa dan pengunjung disabilitas. Demikian pula dengan tempat wudu di lantai dasar.

Masjid Ramlie Musofa. (Foto: Marissa Krestianti/kumparan)

Tempat wudu di masjid ini juga terdapat pahatan yang menggambarkan tata cara berwudu lengkap dengan bacaan niat dan doa. Dengan tujuan agar pengunjung yang lupa cara berwudu bisa langsung melihat tata cara di pahatan yang terdapat di tembok.

Saat ditemui kumparan, Pengurus Masjid Ramlie Musofa, Soleh, menjelaskan bangunan berpelitur putih ini didesain sebaik mungkin agar dapat dipergunakan oleh semua kalangan.

"Anak kecil yang sedang belajar wudu bisa mengikuti praktek wudu dari pahatan tata cara berwudu, atau yang mualaf jika lupa cara berwudu harus tangan atau kaki dulu bisa mencontek gerakan wudhu dari tata cara wudu yang sudah disediakan," ujar Soleh, Senin (29/5).

Dengan adanya pahatan tersebut, pendiri masjid berharap para mualaf yang hendak beribadah di Masjid Ramlie Musofa tidak mengalami kesulitan.

Masjid Ramlie Musofa. (Foto: Marissa Krestianti/kumparan)

Bangunan megah yang didominasi warna putih dan terdiri dari tiga lantai ini juga dfasilitasi lift. Soleh menjelaskan lift tersebut dibuat agar pengunjung tidak lelah untuk menaiki anak tangga.

"Pak Ramlie kan rada susah jalannya, terus buat jemaah juga yang jompo, yang hamil, makanya dibuat ada liftnya supaya mempermudah untuk salat. Kan tempat pria salat di lantai 2 dan tempat wanita di lantai 3. Lift digunakan pengunjung jika ingin pakai, bebas siapa aja boleh gunakan lift ini," jelas Soleh.

Loading Instagram...

Selain dikenal dengan arsitekturnya yang khas seperti bangunan Taj Mahal, masjid ini juga terdapat ukiran ayat suci Al-Quran dengan tigas bahasa, yakni bahasa Arab, bahasa Indonesia, bahasa Mandarin.

Ukiran ketiga bahasa tersebut ditujukan agar pengunjung yang baru memahami Islam maupun turis asal China dapat memahami isi Al-Quran. Tak heran, masjid itu menjadi salah satu destinasi alternatif wisata religi di Jakarta.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.60