Pencarian populer

Mendagri Instruksikan e-KTP yang Rusak Didata Lalu Dibakar

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo dalam rilis pers, Puspen Kemendagri. (Foto: Foto: Dok. Puspen Kemendagri)

Tercecernya ribuan e-KTP rusak atau invalid secara di beberapa tempat membuat Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengeluarkan instruksi baru.

Dalam surat edaran bernomor 470.13/11176/SJ untuk seluruh bupati/wali kota tertanggal 13 Desember 2018 itu, e-KTP yang rusak dan invalid harus dimusnahkan dengan cara dibakar. Pemusnahan dengan cara dibakar ini merupakan aturan baru, sebab sebelumnya pemusnahan e-KTP yang rusak atau invalid hanya dengan dipotong.

"Melakukan pengecekan terhadap e-KTP rusak atau invalid hasil pencetakan massal tahun 2011-2013 yang ada di kelurahan, kecamatan, dan kabupaten/kota. Apabila masih ditemukan e-KTP rusak atau invalid dilakukan pencatatan dan segera dimusnahkan dengan cara dibakar," bunyi poin nomor 2 dalam surat edaran tersebut.

Pemusnahan tersebut juga harus dibuatkan berita acara. Selain itu, para bupati/wali kota harus melakukan langkah-langkah pengamanan terhadap tempat-tempat penyimpanan atau gudang penyimpangan dokumen negara agar terhindar dari pencurian atau penyalahgunaan.

Tjahjo mengatakan instruksi untuk dimusnakan dengan cara dibakar itu agar penanganan e-KTP yang rusak atau invalid dapat cepat teratasi. Sebab pemusnahan dengan cara digunting ternyata membutuhkan waktu yang lama.

"Dulu instruksi untuk gunting e-KTP yang rusak, salah atau kadaluarsa ternyata tidak cepat proses gunting setelah didata. Sekarang instruksi tiap hari dan yang masih di gudang langsung dibakar," kata Tjahjo.

Sebelumnya, masalah tercecernya ribuan e-KTP di beberapa tempat dan penjualan blangko secara online akhir-akhir ini membuat sejumlah pihak menilai hal tersebut bisa memengaruhi jalannya Pemilu 2019, khususnya Daftar Pemilih Tetap (DPT). Namun anggapan itu ditepis Tjahjo.

e-KTP tercecer di Pondok Kopi. (Foto: Dok. Istimewa)

Tjahjo menegaskan persoalan DPT merupakan otoritas mutlak dari KPU selaku penyelenggara pemilu. Kemendagri, kata Tjahjo, hanya memberikan DP4 (Daftar Penduduk Pemilih Potensial Pemilu) pada 17 Desember 2017 kepada KPU untuk dimutakhirkan menjadi DPT.

"Jadi masalah e-KTP hari ini sama sekali tidak ada hubungannya dengan DPT Pemilu. Kami tidak punya hak untuk mencampuri kewenangan KPU. Tugas pemerintah dan pemda sesuai UU Pemilu hanya membantu saja, yang menentukan DPT dan tahapan pemilu sepenuhnya wewenang penyelenggara pemilu," ujar Tjahjo dalam keterangannya, Kamis (13/12).

"Dengan demikian tidak tepat soal tindak pidana terkait e-KTP dikaitkan dengan pemilu," imbuhnya.

Diketahui dalam beberapa hari terakhir ini terjadi beberapa kali kasus tercecernya e-KTP. Mulai dari tercecernya 2.158 e-KTP di Pondok Kopi, Duren Sawit, Jakarta Timur, hingga penemuan lebih dari 1.000 e-KTP di Kampung Baru, Kecamatan Pariaman Tengah, Kota Pariaman, Sumatera Barat, pada Selasa (11/12) sore.

Surat Edaran Mendagri e-KTP rusak harus dibakar. (Foto: Dok. Istimewa)
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: web: