Pencarian populer

Soal Keluhan Alat Peraga, Bawaslu Peringatkan Pendukung Jokowi

Pendukung capres 01 Jokowi mendapat peringatan dari Bawaslu terkait membawa alat peraga kampanye. Foto: Jamal Ramadhan/kumparan

Bawaslu menanggapi keluhan Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi. Hal itu terkait keberadaan alat peraga yang dibawa pendukung capres 01 Jokowi saat Debat Pilpres kedua di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/2).

Keluhan itu ditanggapi Komesioner Bawaslu M Afifudin. Ia pun memperingatkan kepada pendukung pasangan 01 Jokowi-Ma'ruf untuk tidak lagi membawa alat peraga kampanye yang bisa menggangu ketertiban pada debat selanjutnya.

"Harus disepakati misal enggak boleh bawa alat peraga atau alat kampanye seperti kemarin yang dibawa oleh paslon 01 itu dan saat jeda kemudian itu disepakati untuk tidak dipakai. Jadi komitmennya harus sama-sama dibangun dari kedua belah pihak," tutur Afifudin di Kantor KPU, Jakarta, Rabu (20/2).

Untuk mendukung terjaganya ketertiban saat debat, Bawaslu pun meminta KPU untuk mengurangi jumlah pendukung yang bisa masuk ke arena debat. Bawaslu menyarankan, agar KPU membatasi jumlah suporter jadi 50 orang saja.

Sebelumnya, KPU mengizinkan kepada masing-masing pasangan membawa 100 suporter ke arena debat. "Kita rekomendasikan ke KPU untuk mengurangi jumlah pendukung yang diajak, masing-masing paslon kita rekomendasikan hanya membawa 50 suporter," ungkap Afifudin.

Pendukung nomor 01 menyanyikan lagu yel-yel. Foto: Fachrul irwinsyah/kumparan

KPU pun langsung memberikan jawaban atas saran yang disampaikan Bawaslu. Ketua KPU Arief Budiman menyebut, pihaknya satu suara dengan Bawaslu terkait pengurangan jumlah suporter demi menjaga kenyamanan dan ketertiban.

"Usulan dari Bawaslu juga tadi sudah disampaikan karena debat ini supaya lebih tenang, lebih nyaman, dan lebih fokus. Jumlah pendukung diusulkan nanti dikurangi, nanti jumlahnya kurang lebih 50-an saja dari masing-masing paslon," timpal Arief.

Sebelumnya, keluhan terkait keberadaan alat peraga diungkapkan Direkrut Relawan Prabowo-Sandi, Ferry Mursyidan Baldan, Senin (18/2). Menurut Ferry, BPN mendapatkan keluhan itu dari cawapres Sandiaga Uno yang merasa tertanggu dengan adanya suara pukulan balon saat ia menyaksikannya dari layar kaca.

Download aplikasi kumparan di App Store atau di Play Store untuk dapatkan berita terkini dan terlengkap.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: web: