Pencarian populer
News

Wiranto Siap Bertemu SBY Jelaskan soal Perusak Bendera Demokrat

Wiranto Usai Memberi Arahan dalam Rapim TNI. (Foto: Viry Alifiyadi/kumparan)

Menkopolhukam Wiranto menegaskan dirinya tak asal bicara terkait adanya oknum partai yang terlibat dalam peristiwa perusakan bendera Partai Demokrat serta atribut lainnya di Pekanbaru, Riau, beberapa waktu lalu.

Wiranto juga mempersilakan siapapun bereaksi terhadap pernyataannya yang menyebut bahwa oknum perusak bendera Demokrat bertindak atas inisiatifnya sendiri, dengan motif untuk mendapat pujian dari atasan.

“Tanggapan darimana saja silahkan, bebas. Tapi yang saya sampaikan betul-betul informasi dari pak Kapolri pada saat kita berkumpul. Jadi hanya menyampaikan apa adanya, bukan saya ngarang,” ujar Wiranto menanggapi bantahan Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono, Selasa (18/12).

SBY melihat Bendera Partai Demokrat Dirobek di Pekanbaru, Riau. (Foto: Twitter/@AgusYudhoyono)

Tak hanya itu, Wiranto juga siap bertemu dengan SBY untuk meluruskan dan mengklarifikasi pernyataannya terkait kasus perusakan bendera Demokrat.

“Kalau ada satu reaksi silakan, saya diajak ketemu juga tidak apa-apa, tapi itu betul-betul merupakan sumber resmi dari Polri yang sudah memerintahkan mengusut perusakan-perusakan itu, tidak boleh berkembang dan makanya saya katakan oknum-oknum, berarti tidak ada perintah, tidak ada perencanaan, oknum yang dalam rangka pemikirannya sangat sederhana melaksanakan kegiatan yang seperti ini,” tuturnya.

Hanya saja, terkait detail penyelidikan, Wiranto meminta kepolisian untuk menjelaskannya agar tidak terjadi lagi kesalahpahaman yang membuat situasi politik menjadi kurang kondusif. Wiranto berharap, tahun politik tidak membuat masyarakat terpecah belah lantaran perbedaan pilihan.

“Detailnya saya kira kepolisian yang akan menjelaskan, tidak perlu kemudian justru terjadi kesalahpahaman. Tentu saya sebagai Menko Polhukam tidak sembarangan bicara tetapi berdasarkan laporan-laporan dari hasil penyelidikan aparat kepolisian di lapangan dan tujuan saya untuk supaya masalah ini segera tidak menjadi masalah, tidak berkembang lagi, berhenti di situ, biar polisi nanti melakukan penyelidikan, yang salah diusut, ada aturan hukumnya, ada sanksinya, biar dilaksanakan perkembangan yang positif ke arah hukum,” kata dia.

Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menyapa warga saat mengunjungi kota Pekanbaru. (Foto: ANTARA FOTO/Aswaddy Hamid)

Sebelumnya, SBY menilai, Wiranto membeberkan kesimpulan politik yang keliru atas peristiwa perobekan tersebut

"Informasi dan kesaksian di lapangan yang kami dapatkan, baik PDIP maupun PD bukanlah 'master-mind' & inisiator dari kasus perusakan atribut," ungkap SBY melalui Twitter, Senin (17/12) malam.

Tapi tidak kemudian membuat kita satu sama lain tidak bersatu, karena pemilu ini bukan tempat kita untuk terpecah belah, bukan tempat kita untuk berkonflik, tapi tempat kita untuk bagaimana kita melakukan kontestasi memilih pemimpin yang berkualitas

- Wiranto -

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: web: