Pencarian populer

Medan Magnet di Kutub Utara Bergeser, Apa Dampaknya?

Ilustrasi medan magnet. Foto: Hans via Pixabay

Medan magnet di Kutub Utara mengalami perubahan dengan cepat. Catatan terakhir menunjukkan, kutub medan magnet utara bergerak sekitar 50 kilometer per tahun. “Kutub medan magnet utara mungkin bergerak 1.000 kilometer antara tahun 1900 hingga 1990. Dari tahun 1990 hingga saat ini juga telah bergerak sekitar 1.000 kilometer. hal ini terjadi dengan cepat,” ujar William Brown, seorang pakar geomagnetik, dilansir The Verge. Perubahan medan magnet tersebut sangat berpengaruh terhadap aktivitas manusia, salah satunya berkaitan dengan urusan navigasi di seluruh dunia. Beberapa sektor yang akan terkena dampaknya adalah militer, terutama navigasi bawah laut atau udara, kemudian pesawat komersial, operasi pencarian, penyelamatan, dan proyek lain yang mengelilingi Kutub Utara.

Ilustrasi penggunaan GPS. Foto: Shutterstock

Dengan adanya perubahan, para ilmuwan pun memutuskan untuk memperbarui model medan magnet dunia alias World Magnetic Model (WMM). Hal ini diumumkan melalui situs resmi pemerintah AS, National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA). Awalnya, pembaruan ini dijadwalkan akan dirilis pada 15 Januari lalu, namun akhirnya ditunda karena Amerika Serikat sedang melakukan goverment shutdown yang berlangsung sejak 22 Desember 2018 hingga 25 Januari 2019. Sebelumnya, WMM diperbarui pada 2015 dan rencananya akan diperbarui lagi pada 2020. Tapi, menyusul cepatnya perubahan yang terjadi di medan magnet Kutub Utara membuat peneliti mempercepat pembaruan tersebut. Biasanya, WMM diperbarui setiap lima tahun sekali.

Badan-badan lain, seperti NASA, Administrasi Penerbangan Federal dan Dinas Kehutanan AS, juga mengandalkan WMM untuk survei dan pemetaan, pelacakan satelit dan antena, dan manajemen lalu lintas udara. Bahkan perusahaan smartphone dan pembuat aplikasi teknologi membutuhkan WMM, sehingga mereka bisa menggunakan kompas, peta, atau layanan GPS yang akurat. "Kami secara teratur mengevaluasi kualitas dan akurasi model dengan membandingkannya dengan data yang lebih baru," kata Arnaud Chulliat, ahli geofisika di University of Colorado Boulder dan peneliti NOAA, seperti dikutip dari ScienceAlert. Pembaruan ini hanya akan digunakan pada tahun 2019 saja. Pada akhir tahun ini, World Magnetic Model akan kembali diperbarui yang berlaku untuk tahun 2020 hingga 2025.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.36