Pencarian populer

NASA Rilis Gambar Satelit Hilangnya Hutan di Peru dalam 5 Tahun

Ilustrasi hutan. Foto: Pixabay

Pohon-pohon tinggi yang hidup selama lebih dari lima generasi umat manusia di Peru telah hancur di tangan para penebang liar. Hanya dalam kurun waktu 5 tahun, hampir 6 persen hutan di wilayah Madre de Dios telah hilang.

Angka ini mungkin tidak terlalu mengejutkan. Akan tetapi, jika laju deforestasi terus berlanjut, dalam waktu satu abad diperkirakan hutan di Peru akan semakin menipis.

Madre de Dios yang memiliki arti “Bunda para Dewa” adalah tempat hidup bagi keanekaragaman hayati di Peru Tenggara. Wilayah itu memiliki luas sekitar 3.500 kilometer persegi serta dihuni oleh hewan endemik yang tidak ditemukan di wilayah lain.

Andrea Nicolau dari University of Alabama, bekerja sama dengan National Aeronautics and Space Administration (NASA), dan US Agency for International Development, telah memetakan kerusakan hutan di Peru dengan menggunakan citra satelit. Ini bertujuan untuk membantu mempercepat pengambilan keputusan tentang lingkungan hidup di wilayah tersebut.

Citra satelit hilangnya hutan di wilayah Madre de Dios, Peru, dalam kurun waktu 5 tahun. Foto: NASA Earth Observatory

Dalam penelitiannya, mereka menggunakan satelit Landsat 7 dan 8 dari 2013 hingga 2018 untuk pengamatan. Hasilnya, Nicolau menemukan sekitar 206 kilometer persegi hutan di wilayah tersebut telah hilang.

Nicolau menggunakan analisis campuran spektral untuk mengidentifikasi jenis penutupan lahan tertentu, memberinya kemampuan untuk membedakan antara pembalakan liar dan pembukaan lahan untuk pertanian.

Kerusakan terbesar berada di zona penyangga di kawasan lindung, termasuk Cagar Alam Tambopata dan tanah yang menjadi milik komunitas asli Kotsimba. Tim peneliti juga mencurigai pembangunan jalan raya antar-benua yang melintasi wilayah tersebut telah ikut andil dalam hilangnya ribuan pohon di tempat tersebut, terutama pada tahun lalu yang dinilai sebagai kehilangan pohon paling besar.

Citra satelit hutan di wilayah Madre de Dios, Peru. Foto: NASA Earth Observatory

Zona penyangga dibuat untuk membatasi penggunaan sumber daya alam, tetapi tidak setara dengan wilayah yang mencakup kawasan lindung. Dalam artian, ini adalah zona transisi untuk meningkatkan perlindungan kawasan konservasi. Namun, Nicolau menemukan bahwa hilangnya pepohonan banyak terjadi di luar area penambangan legal.

Selain itu, sebagian besar penebangan pohon di Peru bersifat selektif, artinya para penebang menargetkan jenis bahan yang bernilai tinggi. Ini banyak terjadi di daerah seperti Ucayali, Madre de Dios, dan Loreto.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.23