Pencarian populer

Deretan Potret Memikat di Tangan Para Muslimah

Silva dan peserta workshop fotografi (Foto: Deanda Dewindaru/kumparan)

Apa yang biasanya kamu lakukan saat weekend? Mungkin sebagian besar menghabiskan waktu dengan jalan-jalan ke mal atau me time di rumah. Tapi tidak demikian dengan beberapa perempuan ini. Mereka mengisi akhir pekan dengan mengikuti workshop fotografi.

Saat Silva mengajar still life kepada peserta (Foto: Deanda Dewindaru/kumparan)

Sabtu sore itu di sebuah kafe dekat Pasar Santa, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, beberapa perempuan mengikuti workshop fotografi stil life yang digelar komunitas Yuk Belajar Bareng. Komunitas tersebut mengandeng Silva Sandiarini sebagai tutor workshop.

Silva Sandiarini (Foto: Dok. Silva Sandiarini)

Berpenampilan bak mahasiswi semester akhir, nyatanya Silva memiliki dua anak. Perempuan berusia 36 tahun itu telah menggeluti dunia fotografi still life selama tiga tahun.

Sebelumnya, selama 10 tahun ia lebih fokus pada digital imaging --mengedit foto agar terlihat lebih menarik.

Awal mula Silva mencintai fotografi still life ialah karena iseng. Ia hobi memotret berbagai objek di sekitarnya seperti kacamata dan majalah. Dari kegemaran itu, Silva mendalami fotografi still life hingga kini.

“Entah kenapa jadi suka aja. (Memotret objek) itu menurut saya membangkitkan situasi, emosi, suasana, membuat foto jadi menarik,” ucap fotografer freelance asal Jakarta ini saat berbincang dengan kumparan, Sabtu (13/5).

[Baca: “Menghidupkan” yang Mati lewat Fotografi Still Life]

Kegemaran iseng Silva kian terasah ketika ia mengikuti Upload Kompakan di Instagram. Upload Kompakan --yang didirikan oleh food photographer Echi Sofwan-- ialah wadah bagi para perempuan untuk menyalurkan hasrat memotret mereka.

Untuk mengikuti Upload Kompakan, seseorang harus menjadi anggota lebih dulu dengan cara follow Instagram @uploadkompakan. Akun Instagram tersebut dikunci sehingga hanya member yang dapat melihat foto yang dimuat Upload Kompakan.

Loading Instagram...

Upload Kompakan memiliki peraturan sendiri untuk kompakers --sebutan bagi para perempuan yang mengunggah foto ke Upload Kompakan. Mereka tidak boleh memotret makhluk hidup atau gambar yang menyerupai sejenisnya.

“Peraturannya memang gitu karena memang agak syar'i, mengikuti sunah Islam. Jadi ya udah kami foto benda mati, dan tiap hari ada temanya. Jadi setiap hari kami motret ikuti tema yang dikasih,” kata Silva.

Setelah kompakers mengunggah foto ke Instagram dan menandai Upload Kompakan dalam foto, foto yang dianggap bagus akan diapresiasi dengan diunggah ulang ke akun Instagram Upload Kompakan.

[Baca: 6 Tips agar Foto Still Life Kamu Instagramable]

Hati Silva makin tertaut pada fotografi still life berkat dukungan suami serta keluarga. Profesi sang suami kebetulan fotografer profesional khusus prewedding dan perusahaan, sedangkan orang tua suaminya menyukai hal berbau seni.

Loading Instagram...

Walau gaya Silva terkesan feminim, perempuan yang hobi melukis ini pun menyukai fotografi still life murni --aliran fotografi still life yang membebaskan pemotretnya untuk bereskpresi seliar mungkin.

Untuk menambah kesan drama pada fotonya, Silva memilih memotret dengan nuansa gelap.

“Lebih menikmati still life murni karena aku bebas berekspresi, bisa moto apa aja. Kalau aku foto apel busuk gak diomelin klien. Beda kalau foto buat klien pasti ada etika dan pakem-pakemnya,” kata perempuan lulusan desain komunikasi visual ini.

[Lihat: Pesona Hitam Putih dalam Fotografi Still Life]

Loading Instagram...

Selain still life murni, Silva suka fotografi makanan ketimbang foto produk. Alasannya, pada fotografi makanan Silva dapat membuat nuansa feminim atau maskulin.

“Kalau makanan kan ada seninya juga, entah nuansa dapur, messy, meja yang berantakan, rempah-rempahan. Itu masih bisa,” ucapnya.

Loading Instagram...

Muslimah lain yang menghasilkan karya tak kalah memukau yaitu Irma Alaydrus. Ia mulai fokus kepada hobi memotretnya sejak setahun terakhir.

Semula Irma tak membatasi diri soal fotografi apa yang dia sukai. Semua jenis fotografi ia selami sampai akhirnya berlabuh pada fotografi still life.

Loading Instagram...

Serupa dengan Silva, hobi Irma tersalurkan melalui akun Instagram Upload Kompakan. Hampir tiap hari ia berpartisipasi sembari mengikuti peraturan yang dibuat Upload Kompakan.

Loading Instagram...

Dalam berkarya, Irma memiliki dua panutan fotografer still life: Eva Kosmas Flores asal Amerika Serikat dan Olesya Okuprin asal Rusia.

Loading Instagram...

Irma, ibu rumah tangga dengan satu anak ini, memiliki selera foto hampir sama dengan Silva. Mereka penyuka foto bernuansa gelap.

“Kesannya lebih dramatis karena lihat foto-foto itu misterius dan ada sesuatu yang menarik, membuat penasaran. Kalau light itu lebih ke cantik, tapi tidak bikin penasaran,” ucap perempuan 31 tahun itu.

Dari segala bidang fotografi still life, Irma lebih suka memotret foto makanan, produk, dan aksesoris perempuan.

Loading Instagram...

Berbekal kemampuan memotret, Silva dan Irma kini kerap menggelar workshop fotografi still life. Para muslimah ini bahkan kerap mendapat permintaan endorse dari teman maupun perusahaan. Bagi mereka: hobi berujung profesi.

Buat kamu muslimah perempuan, apakah tertarik seperti Silva dan Irma?

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Selasa,21/05/2019
Imsak04:25
Subuh04:35
Magrib17:47
Isya19:00
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.22