Pencarian populer

Alibaba Bantu Digitalisasi Toko Ritel di China Agar Lebih Praktis

Kantor Alibaba (Foto: Reuters/Chance Chan)

Ada anggapan e-commerce telah 'mengganggu' industri ritel konvensional dengan segala kemudahan berbelanja yang ditawarkan. Tidak ingin mendapatkan gelar 'perusak pasar', Alibaba mencoba merangkul para ritel sebagai mitra mereka.

Upaya tersebut coba perusahaan realisasikan dalam 'New Retail', sebuah konsep yang menggabungkan dan mengintegrasikan perdagangan offline dan online. Hal ini bertujuan membantu ritel konvensional untuk merestrukturisasi dan meningkatkan operasional bisnisnya agar bisa bertahan dan sukses di era digital.

Peritel yang ikut program ini bisa memanfaatkan teknologi yang dimiliki Alibaba, mulai dari e-commerce Taobao Mall atau Tmall hingga pembayaran nontunai Alipay. Dengan begitu pelanggan bisa menikmati pengalaman berbelanja yang semakin praktis.

Konvensional ke Digital

Ada banyak contoh yang sudah diimplementasikan dalam program New Retail, salah satunya adalah restoran Wu Fang Zhai. Restoran 24 jam ini menerapkan pengalaman 'self service' melalui teknologi Alibaba.

Pelanggan dapat memesan dan membayar pesanan mereka via aplikasi Koubei dan Alipay milik Alibaba. Semua dilakukan secara mandiri tanpa harus mengantre.

Pesan makan di layar besar restoran Wu Fang Zhai. (Foto: Muhammad Fikrie/kumparan)

Restoran dilengkapi dengan mesin berlayar untuk pengguna yang ingin mengakses menu, memesan produk yang diinginkan, dan bayar dengan Alipay, langsung di toko. Ada juga permainan augmented reality yang memungkinkan pelanggan memenangkan kupon diskon sembari menunggu makanannya selesai.

"(Pendapatan) 40 persen naik sejak restoran didigitalisasi mulai Januari 2018," ucap Liszt, juru bicara Ant Financial (pengembang aplikasi Koubei dan anak usaha Alibaba). "Tidak ada perubahan harga sebelum dan sesudah digitalisasi."

Liszt berkata sekarang restoran Wu Fang Zhai memiliki total 400 ritel yang tersebar di seluruh daratan China, dengan enam di antaranya sudah mengadopsi sistem digitalisasi ini. Butuh waktu dua bulan untuk menerapkan sistem digital di restoran ini, termasuk renovasi.

Ambil order makanan di Wu Fang Zhai (Foto: Muhammad Fikrie/kumparan)

"Dulu pemesanan hingga (pelanggan) makan bisa butuh waktu 1,5 jam. Sekarang bisa 16 sampai 18 menit," aku Liszt.

Selain restoran Wu Fang Zhai, ritel yang telah merasakan langsung manfaat sistem New Retail Alibaba adalah toko teh pintar Hangzhou Cha Chang. Sama seperti Wu Fang Zhai, pelayanan di sini dibantu oleh aplikasi Tmall dan Alipay.

Toko teh pintar Hangzhou Cha Chang. (Foto: Muhammad Fikrie/kumparan)

Tidak hanya itu, rak produk di Hangzhou Cha Chang juga dilengkapi dengan sensor yang menampilkan informasi produk saat produk dipilih.

Contoh lain berikutnya adalah Home Times, ritel furnitur dan kebutuhan rumah tangga. Dengan smartphone di tangan, pelanggan bisa pindai QR code setiap barang yang dipajang untuk lihat deskripsi hingga bayar.

Bayar belanja sendiri via Alipay di Home Times (Foto: Muhammad Fikrie)

Setiap produk yang ada di Home Times tersedia di Tmall, sehingga pelanggan bisa beli secara online kemudian mengambil barangnya di Home Times. Pelanggan yang belanja langsung di tempat tidak perlu repot membawa barang yang dibeli karena Home Times juga menyediakan layanan pengiriman ke rumah.

Supermarket Hema model awal dari sistem New Retail

Walau program New Retail baru mulai diterapkan pada 2017 lalu, namun Alibaba sudah memperkenalkan konsep tersebut pada 2015 melalui supermarket Hema. Hema menerapkan konsep supermarket digital dengan menawarkan layanan 3 in 1 berbasis teknologi: pengantaran pesanan online, pembelian langsung di tempat, dan konsumsi produk secara langsung.

Kasir AI dengan dukungan Alipay di Hema (Foto: Muhammad Fikrie/kumparan)

Semua produk di Hema diklaim segar karena dikemas dan dikirim langsung dari tempat asalnya di China untuk menjaga kualitas produk. Produk diganti setiap harinya dengan yang baru sehingga kesegarannya terjamin.

Kasir di Hema, bayar dengan Alipay. (Foto: Muhammad Fikrie/kumparan)

Menariknya, Hema juga menawarkan jaminan pengembalian di mana produk bisa pelanggan kembalikan sebelum tanggal kedaluwarsa melalui aplikasi Hema. Kurir nanti akan mengambil produk yang dikembalikan dari rumah pelanggan.

Alibaba mengklaim saat ini mereka memiliki 40 toko Hema yang tersebar di 10 kota di China, yaitu Shanghai, Beijing, Ningbo, Shenzhen, Hangzhou, dan Guiyang.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Jumat,24/05/2019
Imsak04:26
Subuh04:36
Magrib17:47
Isya19:00
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.23