Pencarian populer

Temui Pendemo Driver Ojek Online, Istana Janji Bahas Tuntutan

Demo ojek online di depan Istana Negara (Foto: Bianda Ludwianto/kumparan)

Aksi unjuk rasa yang dilakukan ratusan mitra pengemudi ojek online Go-Jek, Grab, dan Uber pada Kamis, (23/11), berjalan dengan tertib. Demonstran membubarkan diri setelah aspirasi mereka diterima oleh pihak Istana Negara.

Ada enam perwakilan dari pihak ojek online yang diterima oleh pihak Istana Negara, yang diwakili oleh Asisten Deputi (Asdep) IV, Kantor Kepresidenan RI Bidang Komunikasi Politik dan Diseminasi Informasi, Yahya Tatang Badru Tamam.

Hasil pertemuan menyatakan pemerintah akan mempelajari terlebih dahulu tuntutan aksi demo perihal regulasi ojek online dan perang tarif, serta fungsi dari aplikator. Pembahasan dilakukan dalam waktu sebulan.

"Estimasi sebulan pembahasan. Jika tidak akan ada aksi (demo) yang lebih besar lagi," kata Ketua Forum Warga Jakarta, Azas Tigor Nainggolan, di depan Istana Negara, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Kamis (23/11).

Demo ojek online di depan Istana Negara (Foto: Bianda Ludwianto/kumparan)

Berdasarkan Pasal 183 Ayat (2) Undang-undang Nomor 22 Tahun 2009, tarif seharusnya didasarkan pada kesepakatan antara pengguna jasa (konsumen) dengan perusahaan angkutan sewa khusus, bukan aplikator.

Sebelumnya rombongan pengemudi ojek online melakukan aksi long march dari Monumen Nasional (Monas) melewati gedung Kementerian Perhubungan (Kemenhub), hingga tujuan akhir di Istana Negara dengan dikawal oleh pihak kepolisian.

Demo ojek online di depan Istana Negara (Foto: Bianda Ludwianto/kumparan)

Dalam pantauan kumparan (kumparan.com) ada sekitar 350 orang yang mengikuti aksi demonstrasi ini, yang menuntut penyesuain harga antar transportasi online yang selama ini dinilai melukai mereka dengan banyaknya promosi dari masing-masing perusahaan.

Menurut mereka, aturan dan sikap dari perusahaan tidak jelas sehingga pemerintah perlu turun tangan membuat regulasi khusus ojek online. Tarif yang rendah dan banyaknya promosi menjadi dasar para pengemudi untuk menuntut dibuatkan aturan mengenai hal tersebut.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: web: