News
·
17 Juni 2021 20:17
·
waktu baca 2 menit

Amnesty International: Kedatangan Rohingya Masalah Kemanusiaan, Bukan Keamanan

Konten ini diproduksi oleh ACEHKINI
Amnesty International: Kedatangan Rohingya Masalah Kemanusiaan, Bukan Keamanan (83443)
searchPerbesar
Direktur Eksekutif Amnesty International Indonesia, Usman Hamid. Foto: Mirsan Simamora/kumparan
Pengadilan Negeri Lhoksukon, Aceh Utara, Aceh, menjatuhkan hukuman masing-masing lima tahun penjara ditambah denda Rp 500 juta terhadap empat orang yang membawa 99 pengungsi Rohingya ke daratan Aceh. Hakim menilai mereka bersalah lantaran melakukan penyelundupan manusia.
ADVERTISEMENT
Amnesty International Indonesia yang menanggapi putusan tersebut menuturkan, pihak berwenang di Indonesia harus memandang kedatangan dan akomodasi pengungsi Rohingya sebagai masalah kemanusiaan, bukan masalah keamanan.
"Cara pandang pemerintah yang perlu berubah. Dari sekadar soal keamanan menjadi urusan kemanusiaan kawasan dan bahkan dunia," kata Direktur Amnesty International Indonesia Usman Hamid kepada acehkini, Kamis (17/6).
Amnesty International: Kedatangan Rohingya Masalah Kemanusiaan, Bukan Keamanan (83444)
searchPerbesar
Pengungsi Rohingya yang sempat terombang-ambing di laut saat dievakusi menggukanan kapal nelayan di Aceh Utara, Juni 2020. Foto: Zikri M untuk acehkini
Menurut Usman Hamid, vonis tersebut menyorot kembali masalah besar tentang pengungsi Rohingya yang harus segera ditangani Pemerintah Indonesia bersama pemerintah-pemerintah lain di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).
Usman menambahkan, Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut (UNCLOS) dan Konvensi Internasional untuk Keselamatan Penumpang di Laut (SOLAS) yang sudah diratifikasi negara-negara ASEAN mewajibkan negara-negara untuk memberikan bantuan bagi mereka yang mengalami kesulitan saat berada di laut.
ADVERTISEMENT
"Semua negara, tak terkecuali Indonesia dan negara-negara tetangga, wajib memberikan bantuan pada orang-orang yang ditemukan di laut dalam kondisi yang terancam hilang, bahaya dan berada dalam kesulitan (persons in distress)," tuturnya.
Komunitas internasional, kata dia, harus mengambil peran yang lebih besar untuk melindungi para pengungsi melalui solusi seperti pemukiman kembali dan berbagai strategi aman dan legal lainnya. "Dan membuka peluang bagi para pengungsi untuk melakukan perjalanan ke negara tuan rumah yang baru dengan cara yang aman dan terorganisir," ujar Usman.
Sebagaimana diketahui, empat orang yang divonis bersalah karena penyelundupan manusia itu tiga orang di antaranya warga Aceh dan seorang pengungsi Rohingya yang tinggal di Medan, Sumatera Utara. Mereka terlibat dalam penjemputan kedatangan 99 pengungsi Rohingya ke Aceh pada Juni 2020.
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020