Polri Akan Sita Server BPJS Kesehatan Terkait Bocornya 279 Juta Data Warga

15 Juni 2021 15:59
·
waktu baca 1 menit

Foto ini mungkin mengganggumu, apakah tetap ingin melihat?

Polri Akan Sita Server BPJS Kesehatan Terkait Bocornya 279 Juta Data Warga
Ilustrasi BPJS Kesehatan. Foto: Aditia Noviansyah/kumparan
ADVERTISEMENT

Polri mengungkap perkembangan kasus bocornya 279 juta data masyarakat yang terdaftar di BPJS Kesehatan. Terbaru, kepolisian akan menyita server BPJS Kesehatan untuk mendalami kasus itu.

ADVERTISEMENT

Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono mengatakan, bersama Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), pihaknya akan mengajukan permohonan penyitaan server BPJS Kesehatan ke Pengadilan Negeri Surabaya sesuai alamat server.

“Kemudian membuat permohonan izin khusus penyitaan terhadap server BPJS Kesehatan,” kata Rusdi di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (15/6).

Foto ini mungkin mengganggumu, apakah tetap ingin melihat?

Karopenmas Brigjen Pol Rusdi Hartono. Foto: Reno Esnir/Antara Foto

Rusdi menuturkan, pelayanan BPJS Kesehatan tak akan terganggu dengan penyitaan server. Pihaknya memastikan pelayanan akan tetap normal, tapi tak menjelaskan bagaimana caranya pelayanan lancar saat server disita.

“Penyelidikan berjalan, pelayanan juga,” ujar Rusdi.

Show more

Sebelumnya diberitakan, data 279 juta warga Indonesia bocor. Data tersebut diduga dijual secara online di forum hacker Raid Forums. Bocornya data itu diduga berasal dari BPJS Kesehatan.

ADVERTISEMENT

Sebanyak 279 juta penduduk Indonesia diduga telah bocor dan dijual secara online. Informasi pribadi dalam data bocor itu meliputi NIK (Nomor Induk Kependudukan), nama, alamat, nomor telepon bahkan kabarnya juga jumlah gaji.