News
·
12 Juli 2021 16:29
·
waktu baca 4 menit

Re-branding Koperasi

Konten ini diproduksi oleh Asep Totoh
MOMENTUM perubahan 74 tahun peringatan Hari Koperasi Nasional focus menyoal "Bagaimana Transformasi Digital Koperasi Menuju Bisnis Modern Yang Kuat dan Bermartabat? Sampai saat ini Koperasi memang hadir sebagai pelaku ekonomi telah memberikan warna di tingkat mikro. Koperasi sudah menjalankan peran dan fungsinya memberikan pelayanan kepada anggota atau kelompok masyarakat dalam satuan wilayah tertentu.
ADVERTISEMENT
Walakin, tidak bisa dinampikkan jika sampai saat ini harus diakui keberadaan koperasi masih dianggap jadul, tidak modern, layanan lambat, akuntabilitas buruk. Ada banyak keinginian dan kesempatan agar bisa membalik stigma itu, koperasi bisa tampil juga lebih hebat dari korporasi. Koperasi bisa menghadirkan kesejahteraan yang lebih baik.
Saat ini ada 123 ribu koperasi yang aktif memberikan layanan usaha pada anggota. Jika asumsi setiap koperasi memberikan layanan pada anggota sebanyak 1000 orang dalam 1 tahun, maka sudah ada 123 juta atau sekitar 45,5% rakyat Indonesia bisa mendapatkan layanan usaha koperasi.
Tantangan nyata koperasi untuk bisa bangkit menjadi kekuatan konglomerasi, niscayanya harus memiliki road map yang mumpuni menjawab baik di tataran nasional maupun di koperasi. Tantangan perubahan zaman dengan berbagai isu perubahan, distrupsi ekonomi, teknologi canggih, generasi milenial, revolusi industri 4.0 dan pandemi Covid-19 harus cepat ditanggapi dengan langkah nyata koperasi melakukan perubahan.
ADVERTISEMENT
Perubahannya harus membawa dampak pada perubahan fundamental berbisnis dan strategi berbisnis oleh koperasi masih dianggap tidak penting karena memang koperasi tidak main dalam fokus bisnis yang memberikan pelayanan utama kepentingan anggota.
Bukankah saat ini pemenang dalam persaingan bisnis ditentukan setidaknya oleh empat aspek utama. Pertama, pelaku bisnis yang mengetahui dan memahami menyelesaikan permasalahan pasar atau konsumennya untuk memenuhi kebutuhannya. Kedua, menguasai informasi teknologi berbasis data. Ketiga, mampu mengembangkan sisi-sisi bisnis secara kreatif dan inovatif dengan memanfaatkan teknologi informasi, dan keempat, mampu berkolaborative.
Tantangan besar koperasi Indonesia saat ini sedang mengalami tiga disrupsi sekaligus. Pertama, disrupsi teknologi atau era Revolusi Industri 4.0 dengan kemudahan akses teknologi. Kedua, disrupsi demografi di mana BPS mencatat struktur demografi didominasi oleh generasi milenial, generasi Z, dan generasi alpha dengan total populasi mencapai 64,69 persen. Ketiga, disrupsi pandemi Covid-19 yang mengubah pola aktivitas dan munculnya norma baru.
ADVERTISEMENT
Digitalisasi
Dampak akibat Covid-19 di tahun 2020 berbeda dengan krisis tahun 1998 yang hanya menimpa para konglomerat dan pelaku bisnis level atas, sedangkan krisis 2020 sampai 2021 ini menghantam UMKM dan koperasi di level bawah sebagai jantung dan sendi perekonomian nasional. Dalam kondisi pandemi Covid-19 UMKM yang mampu bertahan adalah yang terhubung dengan platform digital.
Berdasarkan data yang didapatkan penjualan di kuartal II 2020 pengguna platform digital meningkat 26% dibandingkan dengan tahun 2019, sedangkan yang tidak terhubung dengan platform digital mengalami penurunan omzet. Hal, ini menjadi tantangan untuk meningkatkan jumlah koperasi yang harus memanfaatkan platform digital.
Nilai digital ekonomi Indonesia pada tahun 2025 diperkirakan mencapai Rp 1.700 triliun. Tantangan besar jika nilai pasar digital harus dimanfaatkan oleh koperasi dan UMKM dari dalam negeri, kalau tidak akan diserbu oleh produk dari luar. Menurut data Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) koperasi yang masuk dalam ekosistem digital masih sangat rendah, baru sekitar 906 koperasi atau 0,73% dari 123 ribu koperasi aktif.
ADVERTISEMENT
Misalnya untuk di Jawa Barat penetrasi penggunaan internet di mencapai 58%, indeks daya saing digital di Jawa Barat berada pada peringkat kedua nasional. Artinya secara infrastruktur dan SDM Jawa Barat sangat siap, yang didukung penduduk usia produktif memasuki era bonus demografi di mana 38,9 juta memasuki usia 80% penduduk Jawa Barat memasuki usia produktif.
Alhasil, digitalisasi koperasi menjadi instrumen bagi koperasi untuk meningkatkan pelayanan, transparansi, akuntabilitas sehingga masyarakat yang menjadi anggota koperasi dapat terlayani dengan optimal dan meningkatkan kepercayaan masyarakat.
Reorientasi
Koperasi banyak dianggap sebagai merk lama. Koperasi bahkan identik dengan gerakan yang dikelola oleh orang yang berusia tua. Kementrian Koperasi dan UKM pun telah menutup ribuan koperasi yang dinilai "mengganggu" dalam pembinaan.
ADVERTISEMENT
Akibatnya, jika tahun 2019 koperasi yang jumlah sebelumnya sekitar 212 ribu unit, kini menyusut menjadi 123 ribu unit. Penutupan itu dilakukan karena Kementrian Koperasi dan UKM telah melalukan re-orientasi dalam strategi pengembangan koperasi. Pola pembinaan cenderung fokus pada kuantitas, kini lebih ke kualitas.
Menjawab tantangan modernisasi, koperasi harus fokus mengembangkan bisnisnya. Sebagai perusahaan milik anggota, koperasi harus mengarah ke konglomerasi bisnis berbasis kebutuhan anggota mengingat potensi ekonomi anggota sangat besar dan dapat dikonsolidasikan dalam bisnis koperasi.
Modernisasi selanjutnya, manajemen koperasi fokus pada profesionalitas dan menggunakan kaidah ekonomi perusahaan yag didasarkan pada skala kelayakan bisnis pada umumnya. Koperasi harus melakukan kolaborasi bisnis dengan sesama koperasi maupun pelaku usaha lainya melalui aliansi strategis, menggarap peluang bisnis strategis, membangun kemandirian dan kesejahteraan bersama.
ADVERTISEMENT
Keniscayaannya, koperasi pun harus melakukan "upgrade" kemampuan SDM yang menguasai berbagai hal. Tuntutanya harus meningkatkan kualitas sumber daya manusia, baik anggota (mengembangkan ekonomi literasi dan vokasi bisnis), pengurus, pengawas dan manajemen (memperkuat manajemen strategik dan mengembangkan model bisnis modern untuk koperasi). Kemudian upaya lainnya yang dinilai efektif adalah bagaimana meningkatkan pamor koperasi di kalangan generasi millenial melalui rebranding koperasi.
Kunci utama jati diri koperasi mengutif penggalan Pidato Bung Hatta:
“Segala yang bekerja adalah anggota dari koperasinya, sama-sama bertanggung jawab atas keselamatan koperasinya. Makmur koperasinya, makmurlah hidup mereka, rusak koperasinya, rusaklah hidup mereka bersama.”
Re-branding Koperasi (360758)
searchPerbesar
Ilustrasi Logo Koperasi
Keniscayaannya, koperasi bisa menjadi motor penggerak roda perekonomian nasional dan mengembangakan produk lokal yang berkualitas jika koperasi mau berbenah diri menjadi pelaku ekonomi kompetitif dan kreatif.
Semoga lahir kembali koperasi-koperasi yang berkualitas, modern, dan bermartabat yang berdaya saing tinggi menjadi alternatif bisnis secara natural dan berperan besar sebagai tulang punggung perekonomian nasional..Selamat Hari Jadi Koperasi ke 74.
ADVERTISEMENT
** Asep Totoh - Dosen Ma’soem University, Kepala HRD Yayasan Bakti Nusantara 666 Cileunyi.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020