kumparan
14 Sep 2019 9:06 WIB

Ini Karena Baby Brain, Bukan Karma!

Dulu waktu sebelum berkeluarga dan sebelum hamil, saya menyesal pernah mengatakan seperti ini pada ibu saya " kok ibu pelupa banget sih? Baru sebentar aja udah lupa." Dan saya sering protes atas sifat pelupa ibu saya. Dan ibu saya membalasnya dengan berkata "wanita kalau udah hamil dan beranak Pinak ya gini daya ingatnya cepat menurun nanti deh kamu juga bakal ngerasain."
ADVERTISEMENT
Dan saat kehamilan pertama pun saya merasakan penurunan daya ingat yang cukup drastis. Sampai saya berpikir ini karma bukan sih?  Bahkan suami saya sering komplen atas sifat pelupaan saya. Persis banget komplenya suami seperti komplen ku ke ibu dulu.
Saat masa kehamilan pertama dan kedua, saya sering kali menjadi pelupa, entah bagaimana saya yang biasanya mengingat berbagai hal keperluan rumah tangga, bisa tiba-tiba menjadi pelupa. Apalagi di kehamilan kedua rasanya benar-benar seperti pikun, saya bisa begitu saja melupakan dari hal kecil seperti meletakan kunci motor, lupa beli tisu basah, lupa akan mengambil apa, dan sampai hal besar Seperti pernah lagi masak air eh lupa mematikan kompor, tau-tau  airnya sudah hampir kering. Ga kebayang deh karena lupa sesaat bisa saja terjadi kebakaran. Untung Tuhan masih sayang sama kami sekeluarga.
ADVERTISEMENT
Baby Brain yang saya alami bukan hanya sering melupakan sesuatu, tetapi terkadang mempengaruhi konsentrasi saya dalam mengerjakan sesuatu. Bahkan juga berpengaruh dengan salah pengucapan kata yang keluar dari mulut saya.
Karena sering salah ucap saya selalu jadi bahan tertawaan lawan bicara saat itu. Duh, rasanya malu banget.
Belajar dari syndrom baby Brain yang saya alami saat kehamilan pertama, saya pun bisa lebih meminimalisir baby Brain ini saat kehamilan kedua yaitu dengan cara:
‌1. Membuat catatan kecil, kemana ‌- mana wajib bawa pulpen, note book mini, dan post it, gunanya ya buat mencatat hal-hal yang sekiranya penting dan tidak boleh saya lupakan begitu saja.2. Menginformasikan suatu yang akan di kerjakan ke suami agar suami bisa mengingatkan saya apa yang harus saya kerjakan atau ada jadwal penting apa yang harus saya hadiri.3. Setiap meletakan benda saya harus pada tempatnya, membiasakan menaru benda seperti kunci kendaraan atau remote TV, AC pada sembarang tempat. Karena hal tersebut sangat memicu daya lupa ingatan saya.4. Setiap bicara saya usahakan untuk perlahan-lahan agar tidak salah ucap atau terbelit-belit.5. Saya selalu usahakan seminggu sekali untuk relaxasi, atau Yoga tujuan untuk penjernihkan segala pikiran yang padat dan mumet.
ADVERTISEMENT
Jujur saja saat mengalami baby brain ini sangat mengganggu aktivitas saya, dan dapat membahayakan saya dan sekitar. Sekarang pun saat sudah tidak hamil saya merasa masih sering lupa dan susah konsentrasi. Bukan hanya saya yg mengalami hal ini. Ibu saya pun dulu mengalaminya, wanita lain juga mengalaminya.
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·