Pencarian populer

Komunitas Peduli Maladum Wobok Gelar Pentas Seni

Salah satu putra Moi memamerkan keahliannya menggambar diatas baju. Foto: Ana/Balleo News
Komunitas Peduli Maladum Wobok menggelar kegiatan Pentas Seni Suku Malamoi, Kamis (18/7). Kegiatan tersebut dilaksanakan untuk mengangkat budaya suku Moi yang merupakan suku asli di Kota Sorong agar dikenal masyarakat luas. Dalam kegiatan pentas seni, para tamu undangan disuguhkan dengan tari-tarian adat suku Moi seperti tarian Srar dari Sanggar Klabra Raya, produk lokal masyarakat Moi berupa Noken, dan lainnya.
ADVERTISEMENT
Ketua LMA Malamoi Kota Sorong, Silas O Kalami mengatakan generasi muda Moi di Kota Sorong selama ini "diam". Tapi melalui kesadaran diri mereka saat ini sudah mulai eksis di beberapa kegiatan, seperti melakukan bersih-bersih. Kegiatan ini merupakan langkah awal agar budaya Moi lebih dikenal lagi dan kegiatan pentas seni merupakan kegiatan memanusiakan manusia.
"Mari kita angkat kebudayaan kita bukan hanya di Kota Sorong bahkan kalau bisa sampai ke tingkat Internasional. Kegiatan pentas seni bukan hanya sekedar tari dan musik, tapi bagaimana bersyukur kepada Tuhan. Saya berpesan agar kegiatan ini tidak hanya sebatas sampai disini saja, tapi harus terus dilakukan selama komunitas ada," ujarnya.
Video
Silas berharap kepada warga yang ada di wilayah Sorong Raya yang berasal dari suku lain, agar dapat datang untuk menyaksikan budaya Moi yang ditampilkan dalam Pentas Seni. Dengan dilakukannya pentas seni Suku Moi, kebudayaan diangkat dan citra Tuhan dimuliakan. "Melalui kegiatan ini kita memahami dan menghargai manusia dan kebudayaannya, karena kegiatan ini adalah memanusiakan manusia," tandasnya.
ADVERTISEMENT
Wali Kota Sorong Drs Ec Lambert Jitmau, MM menghimbau kepada masyarakat Moi agar jangan terpecah-pecah. Masyarakat Moi harus bersatu padu dalam membangun Tanah Moi, agar kedepan bisa lebih maju lagi.
Tarian Srar yang diperagakan oleh sanggar klabra raya dalam pentas seni suku moi. Foto: Ana/Balleo News
"Orang Moi harus jadi pemimpin diatas tanahnya sendiri. Oleh karena itu, saya minta orang Moi harus bersatu dan jangan ada yang berkelompok-kelompok. Kalau orang Moi tidak bersatu, maka tidak bisa bangin Tanah Moi," tandasnya.
Ditambahkannya, pentas seni dilaksanakan untuk menonjolkan dan mempertahankan budaya Malamoi. Ini merupakan modal utama untuk menjadi budaya nasional. Katanya, orang moi sedikit tapi dengan mengadakan kegiatan ini mereka kelihatan banyak.
Ketua Komunitas Peduli Maladum Wobok Jakson Klasibin mengatakan kegiatan ini dilaksanakan untuk mengangkat budaya suku Moi yang merupakan suku asli di Kota Sorong agar di kenal masyarakat luas.
ADVERTISEMENT
"Kita komunitas peduli maladum wobok akan bekerja sama dengan pemerintah untuk membangun tanah Moi. Suku moi sudah sedikit, jangan lagi buat kelompok-kelompok disini. Tapi kita harus berpikir bagaimana berbuat untuk memajukan Tanah Moi," harapnya.
Tampak kerajinan tangan hasil karya orang Moi yang dipamerkan di Pentas Seni Suku Malamoi. Foto: Ana/Balleo News
Pewarta: Ana
Tulisan ini adalah kiriman dari publisher, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan dan Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.80