kumparan
Entertainment22 Februari 2020 10:36

Foto: Apun Gencay, Monolog, dan Bahasa Ibu

Konten Redaksi Bandung Kiwari
210220-Apun1_Beb.jpg
Fani Hatinda memerankan "Apun Gencay", Jumat (21/2). Pentas monolog ini menjadi bagian peringatan Hari Bahasa Ibu Internasional. (Foto-foto: Agus Bebeng/bandungkiwari.com)
BANDUNG, bandungkiwari - Temaram lampu membentuk tubuh perempuan yang duduk seorang diri. Percakapan sunyi menggiring. Emosi membuncah keluar dari mulutnya. Pertanyaan dan pernyataan tentang cinta, benci dan kebahagiaan berkeliaran memenuhi langit-langit Graha Sanusi Universitas Padjadjaran Bandung, Jumat (21/2) sore itu.
210220-Apun2_Beb.jpg
Fani Hatinda memerankan "Apun Gencay", Jumat (21/2). Pentas monolog ini menjadi bagian peringatan Hari Bahasa Ibu Internasional. (Foto-foto: Agus Bebeng/bandungkiwari.com)
Perempuan yang memertanyakan cinta itu adalah "Apun Gencay". Tokoh yang sekaligus menjadi judul pementasan monolog dalam rangka peringatan Hari Bahasa Ibu Internasional.
ADVERTISEMENT
Pada 17 November 1999 silam United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) telah mengukuhkan tanggal 21 Februari sebagai Hari Bahasa Ibu Internasional, dan diperingati setiap tahun sejak 2000 lalu.
210220-Apun3_Beb.jpg
Fani Hatinda memerankan "Apun Gencay", Jumat (21/2). Pentas monolog ini menjadi bagian peringatan Hari Bahasa Ibu Internasional. (Foto-foto: Agus Bebeng/bandungkiwari.com)
Pementasan monolog yang diselenggarakan Pusat Digitalisasi dan Pengembangan Budaya Sunda Universitas Padjadjaran, bekerja sama dengan Program Studi Bahasa Sunda Unpad, PPSS dan LBSS merupakan salah satu acara yang dihadirkan setelah "Pasanggiri Tarucing Cakra".
210220-Apun4_Beb.jpg
Fani Hatinda memerankan "Apun Gencay", Jumat (21/2). Pentas monolog ini menjadi bagian peringatan Hari Bahasa Ibu Internasional. (Foto-foto: Agus Bebeng/bandungkiwari.com)
Monolog "Apun Gencay" berangkat dari naskah cerita pendek berbahasa Sunda karya Prof. Yus Rusyana yang disutradarai Asep Supriatna dan dimainkan oleh aktor Fani Hatinda.
210220-Apun5_Beb.jpg
Fani Hatinda memerankan "Apun Gencay", Jumat (21/2). Pentas monolog ini menjadi bagian peringatan Hari Bahasa Ibu Internasional. (Foto-foto: Agus Bebeng/bandungkiwari.com)
Naskah yang diterjemahkan kedalam bahasa Indonesia tersebut dilakukan sebagai upaya untuk lebih memperkenalkan sastra daerah di tingkat nasional.
210220-Apun6_Beb.jpg
Fani Hatinda memerankan "Apun Gencay", Jumat (21/2). Pentas monolog ini menjadi bagian peringatan Hari Bahasa Ibu Internasional. (Foto-foto: Agus Bebeng/bandungkiwari.com)
Naskah Apun Gencay sendiri menceritakan sosok perempuan Desa Cikembar berparas cantik, bertubuh molek. Kecantikannya sebagai gadis desa membuat banyak lelaki tergoda. Namun hatinya teguh tertambat pada seorang pemuda Cipamingkis, yang berjanji akan menikahinya usai panen.
210220-Apun7_Beb.jpg
Fani Hatinda memerankan "Apun Gencay", Jumat (21/2). Pentas monolog ini menjadi bagian peringatan Hari Bahasa Ibu Internasional. (Foto-foto: Agus Bebeng/bandungkiwari.com)
Akan tetapi keinginannya menikah harus hancur ketika Dalem (Bupati) Cianjur memintanya untuk menjadi istri muda, melalui kedua orangtuanya. Apun tak mampu menolak kuasa Dalem yang sangat feodal saat itu.
210220-Apun8_Beb.jpg
Fani Hatinda memerankan "Apun Gencay", Jumat (21/2). Pentas monolog ini menjadi bagian peringatan Hari Bahasa Ibu Internasional. (Foto-foto: Agus Bebeng/bandungkiwari.com)
Seiring berjalannya waktu cinta pun hadir dalam hati Apun. Sang Dalem yang tampan, gagah dan terkenal itu memerlakukannya degan baik, meski dirinya harus menjadi selir.
210220-Apun9_Beb.jpg
Fani Hatinda memerankan "Apun Gencay", Jumat (21/2). Pentas monolog ini menjadi bagian peringatan Hari Bahasa Ibu Internasional. (Foto-foto: Agus Bebeng/bandungkiwari.com)
Namun kebahagiaan yang dirasakan Apun harus berakhir tragis. Sang Dalem tewas ditusuk seseorang, yang tiada lain adalah pemuda yang dulu akan menikahinya. Dua lelaki yang dicintainya pergi meninggalkan Apun yang harus menanggung beban fitnah masyarakat, jika dirinyalah penyebab kematian sang Dalem. (Agus Bebeng)
ADVERTISEMENT
Tulisan ini adalah kiriman dari publisher, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab publisher. Laporkan tulisan