Pencarian populer

Foto: Harkitnas di Bandung, Tari Bali Sampai Doa Lintas Agama

Penari Kenny Wiraatmadja dalam peringatan Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) ke-111 di Bandung. (Foto-foto: Agus Bebeng/Bandungkiwari)

BANDUNG, bandungkiwari - Sekelompok orang yang menjahit kain merah dan putih di trotoar jalan Perintis Kemerdekaan menarik perhatian pengunjung pada Senin (20/5) sore itu.

Beberapa seniman tidak kalah mengganggu perhatian publik dengan menorehkan cat pada kanvas yang menempel di pada pagar pembatas gedung.

Aktor monolog Wawan Sofwan dalam peringatan Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) ke-111 di Bandung. (Agus Bebeng)

Aksi yang mengenakan pakaian tradisional itu tiada lain dalam rangka memeringati Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) ke-111. Kegiatan tersebut digagas oleh Masyarakat Indonesia Maju, Forum Sahabat, Rumah Nusantara, Jakatarub, The Rahmatan lil Alamiin Center, Komunitas Gedung Indonesia Menggugat dan berbagai organisasi lainnya.

Mengusung tema "Menjadi Indonesia (di) Nusantara", kegiatan tidak hanya menjahit kain putih dan merah menjadi bendera dan aksi spontan para pelukis. Namun hadir pula perfomance art Isa Perkasa yang mengikat menjadi puluhan bendera merah putih menjadi bentangan bendera yang menyimbolkan keterikatan masyarakat.

Doa lintas agama dalam peringatan Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) ke-111 di Bandung. (Agus Bebeng)

Selain itu ada pula musisi balada Mukti-mukti yang berkolaborasi dengan musikus Harry Pochang. Tidak tertinggal kelompok Jaringan Kerukunan Antara Ummat Beragama (Jaka Tarub) yang hadir berdoa lintas agama.

Peringatan Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) ke-111 di Bandung. (Agus Bebeng)

Tarian pun hadir dari gemulai gerak nan rancak dari Kenny Wiraatmadja yang menarikan tarian Bali. Ditimpali puisi yang memertanyakan manusia dari Ahda Imran.

Pun hadir refleksi udaya dari Mudji Sutrisno SJ dan Taufik Rahzen.

Acara peringatan Harkitnas ke-111 tersebut mengajak setiap insan Indonesia untuk memaknai kembali pentingnya Kebangkitan Nasional yang harus dirawat dan dijaga sebagai warisan agung.

Pelukis Isa Perkasa dalam peringatan Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) ke-111 di Bandung. (Agus Bebeng)

Selain itu acara tersebut mengingatkan kembali pentingnya Pemilu sebagai salah satu jalan terbaik untuk merawat Indonesia. Untuk itu acara peringatan Harkitnas menyatakan dengan tegas Pemilu tidak seharusnya memecah belah persatuan dan kebhinekaan negeri tercinta. (Agus Bebeng)

Tulisan ini adalah kiriman dari publisher, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.40