Arumi Bachsin: Pernikahan Dini Rampas Hak Anak Untuk Bermain dan Belajar

Konten Media Partner
16 November 2022 10:27
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Jawa Timur Arumi Bachsin Emil Dardak. Foto: Humas Pemprov Jatim
zoom-in-whitePerbesar
Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Jawa Timur Arumi Bachsin Emil Dardak. Foto: Humas Pemprov Jatim
ADVERTISEMENT
Pernikahan dini merupakan gerbang berbagai macam permasalahan yang terjadi di Indonesia. Mulai dari kekerasan perempuan hingga tingginya angka prevalensi stunting.
ADVERTISEMENT
Karenanya Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Jawa Timur Arumi Bachsin Emil Dardak menyebut bahwa Pemerintah Provinsi Jatim sudah mencanangkan program-program untuk menyelesaikan masalah pernikahan dini. Salah satunya adalah dengan membuat buku saku Cegah Perkawinan Anak (Cepak).
"Saya ingin ini simpel, gak njelimet. Yang penting esensinya dapat biar kader-kader kita bisa ngikutin dengan gampang. Selain itu, kader-kader ini juga harus didampingi di lapangan dan dibekali dengan ilmu yang cukup terkait masalah perempuan dan anak," ujarnya, dalam keterangan tertulis yang diterima Basra, Rabu (16/11).
Selain itu, Arumi menjelaskan, permasalahan pernikahan dini harus diatasi dengan edukasi dan sinergitas semua pihak. Yang paling penting, jelasnya, adalah peran dan fungsi keluarga yang merupakan orang-orang terdekat yang mampu memengaruhi pengambilan keputusan.
ADVERTISEMENT
"Jadi keluarga dan peran pengasuhan sangat penting. Suami saya itu bagi saya cowok paling sabar, baik, dan ganteng dhewe. Saya terima kasihnya bukan ke dia, tapi ke orang tuanya. Karena saya yang menikmati hasil dari pengasuhan mereka," tuturnya.
"Dari sini bisa dilihat, kalau pola pengasuhan sangat menentukan karakter. Jadi nanti kalaupun harus menikah muda kayak saya dulu, seenggaknya salah satu pengantin bisa bersikap dewasa agar masalah rumah tangga bisa dihadapi bersama," tambah Arumi.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Permasalahan yang timbul dari tingginya angka pernikahan dini ini dibuktikan dengan laporan oleh Pengadilan Tinggi Agama Jawa Timur. Di mana, pada 2021, angka dispensasi perkawinan mencapai 17.151 dan lebih banyak dilakukan oleh perempuan.
Lebih jauh, istri Wakil Gubernur Jatim Emil Elestianto Dardak itu mengatakan, pernikahan dini merampas hak anak untuk belajar dan bermain. Untuk itu, pernikahan dini bukan hanya harus sekadar dicegah namun juga diperangi.
ADVERTISEMENT
"Pernikahan dini, entah dilandasi cinta atau paksaan, sudah pasti merenggut hak anak terutama bagi anak perempuan. Jika sudah menikah, pasti akan terbebani peran istri baik untuk masalah dapur, sumur, ataupun kasur. Ini yang harus kita perangi," ucapnya.
Sementara itu, Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Kependudukan Provinsi Jatim Restu Novi Widiani mengimbau agar seluruh kabupaten/kota membentuk Satgas Masalah Perempuan dan Anak.
Tak hanya itu, ia juga berharap agar di setiap sekolah, pondok pesantren, serta kecamatan memiliki Pos Sayang Perempuan dan Anak (Pos Sapa).
"Untuk Satgas, nanti ada empat tahapan. Yakni pencegahan, pemulihan, penanganan, serta pemberdayaan. Kalau Pos Sapa, kita harus melatih tenaga dengan ilmu psikologi sosial dasar. Insya Allah, dengan ini, masalah akan lebih ringan digotong bersama," terangnya.
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020