kumparan
search-gray
Entertainment1 Agustus 2020 20:49

Laut Kematian (Bagian 2)

Konten kiriman user
Laut Kematian (Bagian 2) (1285785)
Ilustrasi laut kematian, dok: pixabay
Malam harinya gue demam parah, sampe-sampe sekeluarga om gue panik, dibawa lah gue ke klinik dan dikasih obat demam biasa oleh dokter nya. Makin hari kondisi gue bukannya membaik tapi malah makin parah, seminggu lamanya gue gak bisa berdiri, bahkan gue ga bisa bikin badan gue di posisi duduk, dan gue gak sadar juga kalau itu gue lagi ketempelan.
ADVERTISEMENT
Setelah genap seminggu alhirnya terkuak setelah tante gue nanya ke abang gue, apa yang gue lakuin sebelum gue pulang dari pantai di saat pertama gw sakit.
Abang gue ceritain kalo gue habis kencingin kapal nelayan yang kebetulan jarak rumah nelayannya itu sekitar 5 km dari rumah om dan tante gue.
Om gue coba ceritain ke nelayan tersebut, dan yang bikin kagetnya adalah ternyata kapal itu sudah lama tidak digunakan karna bisa dibilang Kapal itu di jahatin jin. Jadi kapal itu selama beroperasi menangkap ikan gak pernah sekalipun mendapatkan hasil tangkapan, karna menurut cerita dulu tuh yang pergi ke laut menggunakan kapal itu adalah nelayan yang bandel-bandel dan suka takabur di tengah laut.
ADVERTISEMENT
[Cerita ini diadaptasi dari Twitter/janganditanya__]
Menurut cerita, kapalnya itu dulu pernah dibawain orang pintar, tapi tetap gak menghasilkan apa-apa kapalnya, jadi para nelayan yang ikut di kapal itu menganggap kapal itu "di kutuk jin laut".
Setelah mendengar itu, om gue bawain orang yang paham agama buat bantu menyembuhkan gue, gue pun dikasih air putih yang udah dibacain doa, terus om gue disuruh pak kiyainya nyuciin lambung kapal yang gue kencingin pake air yang udah didoakan, alhamdulillah alhasil 2 hari setelah di do'ain gue sembuh.
Nah di cerita ini gue bakal nekanin agar siapapun jangan bersikap angkuh atau takabur terhadap alam, karna gak ada yang tau alam lain menyukai sikap kita atau nggak. Yang paling utama ya selalu berdoa untuk keselamatan kepada TUHAN.
ADVERTISEMENT
Di hari minggu yang sama di saat gue nongkrong di pangkalan nelayan sama om gue dan pengepul ikan di awal cerita di atas, giliran om gue bercerita kalau dia bertemu jin laut di tengah laut.
Jadi suatu malam dia pergi ke laut seperti biasa, tapi sebelum pergi om gue ini sedikit cekcok sama tante gue, gue juga lupa perkara apa mereka sampe ribut.
Laut Kematian (Bagian 2) (1285786)
Ilustrasi nelayan di tengah laut, dok: pixabay
Nah sampe di tengah laut mungkin sekitaran jam 1 malam, jadi om gue cerita kalo dia itu karena banyak pikiran dia suka bengong sambil nunggu ikannya nyambar umpan. Karena mngkin masalah di rumah dibawa sampe ke laut, katanya dia sampe cerita-cerita sendiri, cerita kekesalanya saat di rumah tadi.
ADVERTISEMENT
Padahal di perahu itu cuma ada dia doang, dan lagi asik-asik cerita sendiri sambil meluapkan perasaan kesal di tengah lautan tiba-tiba ada suara klakson kereta api dari jauh, namun tidak ada wujud nya.
Suara kereta itu semakin jelas, dan tiba-tiba om gue melihat dari samping kanan perahu ada sorotan lampu kereta api yang sangat menyilaukan.
Sontak om gue kaget, dia coba menghidupkan mesin perahunya namun setelah diengkol berkali-kali mesin itu sama sekali tidak mau menyalahingga akhirnya om gue kepikiran untuk menyeburkan diri ke laut untuk menghindari bentrokan dengan kereta di atas laut itu. Namun, akhirnya om gue sadar kalo dia sebenarnya sedang diganggu oleh jin laut.
Lalu om gue bilang, kalo sampe dia jadi nyebur malam itu sudah pasti dia gak bakal selamat, karena posisinya dia lagi berada di kawasan yang pusaran air yang bisa saja membuat hilang nyawa karena terseret pusaran itu.
ADVERTISEMENT
Bersambung...
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
sosmed-whatsapp-white
sosmed-facebook-white
sosmed-twitter-white
sosmed-line-white