News
·
13 Juni 2020 12:25

Hasil Rapid Test Seorang Pemuda di Rote Ndao, NTT, Reaktif Hamil

Konten ini diproduksi oleh
Hasil Rapid Test Seorang Pemuda di Rote Ndao, NTT, Reaktif Hamil  (2016)
Hasil pemeriksaan laboratorium seorang pemuda di Rote Ndao yang reaktif tes kehamilan. Foto: istimewa.
ROTE NDAO - Hasil rapid test salah satu pelaku perjalanan dari area risiko (OAR) yang dikarantina di Rusun Ne'e, Desa Sanggaoen, Kecamatan Lobalain, Kabupaten Rote Ndao atas nama Ariyanto Boik mengejutkan pihak keluarga.
ADVERTISEMENT
Hal ini dikarenakan, hasil laporan yang dikeluarkan oleh Laboratorium RSUD Ba'a bukanlah hasil tes COVID-19 melainkan hasil test Kehamilan, yang mana menunjukkan reaktif test kehamilan.
Hasil ini sontak membuat keluarga dari Ariyanto Boik berang. Pihak keluarga pun mendatangi Rusun dan meminta pertanggung jawaban pihak Gugus Tugas COVID-19 terkait dengan hasil rapid test tersebut.
Pantauan media ini, keluarga korban mendatangi tempat karantina dan langsung bertemu penanggung jawab Rusun Ne'e, dr. Rina Pudjiyati guna mempertanyakan hasil test tersebut.
Dalam kesempatan itu, Perwakilan keluarga, Naomi Toulasik secara tegas mengatakan pihaknya meragukan hasil rapid test yang dikeluarkan oleh Laboratorium Rumah Sakit Baa ini.
Ia menduga petugas kesehatan yang menangani ODP maupun pelaku perjalanan dari area risiko (AOR) di Rusun Ne'e tidak menjalankan tugas secara baik sehingga hasil yang dikeluarkan tidak sesuai dengan tujuan pemeriksaannya.
ADVERTISEMENT
"Saya minta agar petugas kesehatan tidak main-main dengan virus yang sedang melanda hampir seluruh belahan dunia ini. Kita kan tahu penyakit ini sudah merenggut nyawa banyak orang, jadi jangan main-main" kata Naomi.
Pada kesempatan itu juga Ferdinan Boik, Kaka kandung dari Ariyanto Boik sempat bersih tegang dengan petugas kesehatan akibat hasil rapid test yang janggal itu.
" Aneh, Pengambilan sampel untuk test COVID-19, kok hasil yang keluar justru positif hamil. Apalagi pasien yang diambil hasilnya adalah laki-laki," ungkap Ferdinan Boik.
Terpisah, Juru Bicara Gugus Tugas COVID-19 Kabupaten Rote Ndao, dr. Widianto Adhy Sp.Og mengakui bahwa hasil yang dikeluarkan dalam bentuk surat adalah kesalahan pengetikan, sementara hasil rapid sebenarnya adalah benar pasien atas nama Ariyanto Boik reaktif COVID-19.
ADVERTISEMENT
Ia juga meminta waktu kepada keluarga untuk menunggu sampai pukul 14.00 WITA agar pihaknya bisa kembali ke Lab untuk melakukan pemeriksaan ulang sampelnya agar bisa benar-benar memastikan hasil rapid test milik Ariyanto Boik.
Untuk diketahui, dalam surat yang dikeluarkan oleh Laboratorium RSUD Ba'a, tertulis atas nama Tn. Ariyanto Boik, umur 27 Tahun, jenis kelamin Laki-laki Diagnosis OAR, sementara dalam kolom hasil pemeriksaan tampak Imononolgi test kehamilan dengan hasil reaktif.
****
kumparanDerma membuka campaign crowdfunding untuk bantu pencegahan penyebaran corona virus. Yuk, bantu donasi sekarang!
Kontributor: Hendrik Geli