Pencarian populer
USER STORY
10 Mei 2019 21:54 WIB
0
0

Asli, dengerin Discharge pas lagi banyak pikiran enak banget

Sampul album Discharge berjudul 'Hear Nothing See Nothing Say Nothing' Dok. Google
Ada banyak hal yang orang lakuin pas lagi banyak pikiran. Ada yang tidur, main game, nonton film, atau dengerin musik. Gue memilih yang terakhir, cara gampang untuk membebaskan diri dari hiruk-pikuk masalah yang rasanya enggak kelar-kelar.
ADVERTISEMENT
Sebenernya gue bisa dengerin genre musik apa aja. Tapi enggak tau kenapa, kalo lagi mumet, dengerin lagu metal atau punk itu rasanya enak banget.
Asli. Kayak langsung ngusir pikiran njelimet buat keluar dari kepala dan diganti dengan dentuman drum yang menderu, riff gitar yang lari-larian, dan vokal yang ngurat. Liriknya yang keseringan tentang perlawanan, rasa muak, atau sekadar kemarahan yang meluap-luap, kayak ngewakilin apa yang gue rasain pas lagi banyak pikiran.
Gue bukan penggemar metal atau punk garis keras, sih. Biasanya rock alternatif yang didengerin dengan volume kenceng juga udah cukup.
Tapi tingkat kemumetan gue hari ini beda dari biasanya (anjay hidup gue udah kayak paling banyak pikiran ye). Makanya gue merasa butuh dengerin sesuatu yang lebih kenceng.
ADVERTISEMENT
Sampe akhirnya pas gue lagi internetan, gue ketemu sama 'Hear Nothing See Nothing Say Nothing' yang jadi album debutnya Discharge. Gue enggak pernah denger Discharge sebelumnya. Tapi karena ini band disebut sebagai influencer-nya band punk dan metal, gue tertariklah buat dengerin.
Video
Wah, kaco. Ini album dari awal sampe akhir lagu-lagunya pada agresif, kenceng, cepet, ga pake basa-basi (liriknya paling cuma 2 paragraf cuy), ngurat, dan marahnya tuh istikamah dari awal sampe akhir. Enak banget.
Album ini, tuh, seakan ngajak buat ninggalin tetek-bengek yang ada di sekeliling lo, dan kabur, lari, loncat-loncat, guling-guling, atau diem aja sambil merem, karena lo enggak mau peduli sama apa yang sedang terjadi. Its called 'Hear Nothing See Nothing Say Nothing' after all.
ADVERTISEMENT
Lagu favorit gue di album ini adalah 'The Blood Runs Red', 'The End', 'Drunk With Power', dan 'State Violence State Control' karena Terence "Tez" Roberts kedengeran paling marah di empat lagu ini.
Menurut gue juga album ini cuma cocok didengerin sendiri pake headset, buat dijadiin temen ngedumel sendiri. Kayak pikiran yang ngeganggu, lebih baik dibiarin meluap-luap di dalem daripada dimuntahin ke orang yang belum tentu mau dengerin, kan?
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan dan Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.80