kumparan
search-gray
Woman31 Juli 2020 14:21

Kenapa Diharamkan Melakukan Puasa pada Hari Tasyrik?

Konten kiriman user
Kenapa Diharamkan Melakukan Puasa pada Hari Tasyrik? (376288)
Ilustrasi sapi untuk kurban Foto: ANTARA FOTO/Yusran Uccang
Puasa adalah salah satu amalan yang dijalankan umat Islam sebagai bekal pahala di akhirat kelak. Dalam Islam, ada lima hari yang dilarang untuk berpuasa, yakni pada Hari Raya Idul Fitri dan Idul Adha, serta hari Tasryik.
ADVERTISEMENT
Hari Tasyrik sendiri jatuh pada 11, 12, dan 13 Zulhijjah, di mana untuk tahun ini bertepatan dengan 1,2 dan 3 Agustus 2020. Tiga hari tersebut adalah hari-hari setelah Hari Raya Idul Adha yang jatuh pada 10 Zulhijjah.
Sebenarnya, pelaksanaan berkurban dilakukan selama empat hari, yaitu pada 10 sampai 13 Zulhijjah. Di mana mereka yang belum sempat untuk berkurban masih bisa melaksanakannya pada tiga hari setelah 10 Zulhijjah, yakni 11, 12, 13 Zulhijjah.
Nabi Muhammad SAW bersabda,
"Hari-hari Mina adalah hari-hari makan, minum dan berzikir kepada Allah." (HR. Muslim)
Dilansir dari berbagai sumber pada Jumat (31/7/2020), Imam Nawawi dalam Syarh Shahi Muslim menjelaskan apa yang dimaksud dengan hari-hari Mina, yaitu tiga hari setelah Idul Adha atau yang dikenal dengan hari Tasyrik. Sebab, pada hari-hari tersebut daging kurban dijemur di bawah teriknya matahari.
ADVERTISEMENT
Maka, hari Tasyrik masih diperbolehkan untuk berkurban, tapi tidak setelahnya. Selain itu, pada hari-hari tersebut pula, umat Islam dianjurkan untuk memperbanyak berzikir.
Nabi Muhammad SAW bersabda,
"Hari yang paling agung di sisi Allah adalah hari kurban, kemudian hari al-qarr." (HR. Abu Daud)
Jadi intinya, hari Tasyrik yang jatuh pada 11 sampai 13 Zulhijjah, seluruh umat Islam dilarang untuk berpuasa karena masih termasuk hari berkurban di mana ibadah kurbannya masih sah jika dilakukan dari 10 sampai 13 Zulhijjah. Namun, jika mereka ingin berpuasa, sebaiknya dilakukan pada 14 Zulhijjah atau setelah hari Tasyrik.
Tetapi, jika mereka melanggar dengan melakukan puasa pada hari-hari yang dilarang tersebut, maka mereka telah menyia-nyiakan kasih sayang Allah SWT. Wallahualam.
ADVERTISEMENT
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
sosmed-whatsapp-white
sosmed-facebook-white
sosmed-twitter-white
sosmed-line-white