Pencarian populer
USER STORY

PEMKOT BANDUNG DAN BIGRS AKAN KAMPANYEKAN KEMBALI “KLIK BIAR SELAMAT”

Foto : Syachda-Musthafa/Humasbdg

Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung dan Bloomberg Philantropies Initiative for Global Road Safety (BIRGS) akan menguatkan kolaborasi untuk menekan angka kecelakaan di jalan raya. Di tahun 2019 ini, Pemkot Bandung dan BIGRS akan kembali mengampayekan “Klik Biar Selamat”

Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana optimis dengan kampanye keselamatan jalan atau Road Safety akan menekan angka kecelakaan di jalan.

"Di tahun terakhir kerjasama dengan BIGRS saya optimis kecelakaan akan berkurang," ujar Yana ketika bertemu dengan Tim BIRGS di Balai Kota Bandung Jalan Wastukancana, Kamis (11/4/2019).

Menurut Yana, helm merupakan alat keselamatan pengendara yang penting. Dengan penggunaan yang sesuai, yaitu mengeklik helm Standar Nasional Indonesia (SNI) maka pengendara dapat mengurangi dampak kecelakaan.

"Dengan konten yang mudah, saya yakin mereka (masyarakat) akan paham bahwa keselamatan berkendara itu penting," tuturnya.

Ia pun mendorong BIGRS terus berkolaborasi dengan Pemkot Bandung untuk mengedukasi keselamatan berkendara.

"Pemkot support untuk konten edukasi kepada masyarakat. Seperti di televisi atau radio bahkan media sosial. Insya Allah jika kita masif melakukannya, masyarakat lebih paham dan angsa kecelakaan pun berkurang," ujar Yana.

Sementara itu, Kepala Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian dan Pengembangan (Bapelitbang) Kota Bandung, Ahyani Raksanagara mengatakan, di tahun terkahir kerja sama dengan Bloomberg akan memperkuat program kampanye perilaku keselamatan berkendara di jalan.

Selama 4 tahun terakhir, Pemkot Bandung dan Bloomberg telah mengampanyekan “klik biar selamat – helm” (Juni 2016), “klik biar selamat - sabuk pengaman” (November 2017), “stop ngebut” (Agustus 2018). Sedangkan tahun 2019 ini kembali mengampanyekan “klik biar selamat – helm”.

"Tahun 2019 ini lebih terintegrasi di media massa maupun media sosial. Kita juga merangkul berbagai dinas terkait, organisasi dan kepolisian," ujar Ahyani.

Menurutnya, Pemkot Bandung dan BIGRS kembali mengangkat kampanye tersebut karena menurut data, angka kecelakaan pengendara motor masih tinggi.

"Kecelakaan itu berdampak pada keselamatan jiwa. Banyak luka di sekitar kepala dan leher. Untuk itu kita angkat kembali, agar para pengguna jalan itu lebih paham," jelasnya.

Dalam prosesnya, Ahyani mengundang para pengusaha, bidang otomotif, komunitas terutama stasiun televisi dan iklan layanan masyarakat untuk bekerja sama menyukseskan kampanye tersebut.

Ia berharap, melalui kampanye ini dapat mengubah perilaku para pengendara roda dua untuk menggunakan helm dengan benar dan sesuai standar.

Sedangkan Perwakilan Vital Strategies, Rachfiansyah menyampaikan, kampanye tersebut bertujuan untuk memantapkan kerja sama Pemkot Bandung dan Bloomberg.

Kampanye “klik biar selamat-helm” diangkat kembali karena angka kecelakaan pengendara motor masih cukup tinggi. Berdasarkan usia, mulai 15-44 tahun yang sering terkena cedera yaitu kepala dan leher.

"Lewat kampanye, kita edukasi dan sosialisasikan kepada masyarakat bahwa keselamatan berkendara itu ada tahapannya. Mulai dari kondisi motor, helm dan penumpangnya,” jelasnya.

Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.60