Pencarian populer

PEMKOT BANDUNG SIAP BANTU LEGALITAS USAHA KAUM DIFABEL

Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung akan terus mendorong kaum difabel mandiri. Oleh karenanya, Pemkot Bandung akan membantu legalitas usaha para kaum difabel.

Terlebih, saat ini Kota Bandung telah memiliki Komunitas Enterpreneur Disabilitas Netra (EDN). Komunitas ini mendorong para kaum disabilitas untuk lebih memacu lagi semangat dalam hidup dalam wirausaha.

"Pemkot Bandung berusaha mendorong, dengan membantu soal legalitas dulu. Kalau punya legalitas, nantinya bisa ditingkatkan pelatihan supaya mereka juga bisa semakin paham soal pemasaran dan sebagainya," kata Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana saat menerima audiensi Enterpreneur Disabilitas Netra (EDN), di Balai Kota Bandung, Senin (6/5/2019).

"Mereka punya semangat mengubah paradigma dari tunanetra biasa berkembang menjadi start-up, yaitu mengembangkan bisnis online," lanjutnya.

Menurutnya, pelatihan ataupun magang menjadi hal yang utama untuk mengemban potensi difabel dalam menjalankan wirausaha.

"Pelatihan juga telah kita gelar. Dinsosnangkis (Dinas Sosial dan Penanggulangan Kemiskinan) mengadakan pelatihan bagi disabilitas. Juga Disnaker (Dinas Tenaga Kerja) mengadakan pelatihan," ujarnya.

Yana mengatakan, Pemkot Bandung memfasilitasi difabel dengan infrasturktur yang ramah. Ia mencontohkan seperti trotoar yang ramah untuk disabilitas.

Sementara itu, Ketua Komunitas Enterpreneur Disabilitas Netra (EDN), Hadi Hidayat (26) menyampaikan, kegiatan usaha tersebut fokus transaksi online.

"Kita fasilitasi rekan-rekan tunanetra, dengan fokus terhadap jual beli online," tuturnya.

Komunitas yang baru lahir satu bulan itu, sudah memiliki anggota sekitar 100 orang yang mencangkup seluruh Indonesia.

Menurut Hadi, lahirnya komunitas itu terbentuk karena lapangan pekerjaan yang minim bagi para disabilitas. Maka dari itu, ia pun berani untuk menggagas dan merangkul kaum disabilitas agar lebih mandiri dalam usaha.

"Awalnya terbentuk itu karena saya melihat bahwa lapangan pekerjaan untuk disabilitas cukup minim, bukan tidak ada. Maka kami buat komunitas yang fokus untuk membuktikan kepada masyarakat bahwa tunanetra bisa bekerja asalkan memiliki akses yang baik," kata Hadi.

Menurutnya, rekan-rekan tunanetra banyak menjual produk fesyen. Harganya juga telah menyesuaikan dengan harga pasaran.

"Saya berharap, Pemkot Bandung juga bisa membuat aplikasi untuk kaum difabel," katanya.

Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.61