Bantu Atasi Krisis, India Akan Buka 50 Pom Bensin di Sri Lanka

Segala informasi soal bisnis, mulai rumor pasar hingga kabar terbaru dunia bisnis.
Konten dari Pengguna
9 Agustus 2022 12:28
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari Kabar Bisnis tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Petugas mengisi kendaraan dengan bensin di dekat stasiun bahan bakar Ceylon Petroleum Corporation di Kolombo, Sri Lanka, Selasa (22/2/2022).  Foto: Dinuka Liyanawatte/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Petugas mengisi kendaraan dengan bensin di dekat stasiun bahan bakar Ceylon Petroleum Corporation di Kolombo, Sri Lanka, Selasa (22/2/2022). Foto: Dinuka Liyanawatte/REUTERS
ADVERTISEMENT
India melalui perusahaan migas yang berbasis di Sri Lanka yaitu Lanka Indian Oil Corporation (LIOC) siap membantu membuka 50 pom bensin atau SPBU di Sri Lanka. Langkah itu sebagai bagian dari upaya untuk mengurangi krisis ekonomi ekstrem yang telah melumpuhkan Sri Lanka.
ADVERTISEMENT
Sri Lanka terjebak dalam bencana moneter terburuk dalam lebih dari 70 tahun. Negara itu berjuang untuk membayar impor kebutuhan pokok seperti makanan, obat-obatan dan yang paling penting adalah gas.
Diberitakan Reuters, Direktur Pelaksanaanya LIOC Manoj Gupta mengatakan bahwa LIOC merupakan duopoli penyedia gas di Sri Lanka dan telah memiliki 216 pompa bensin. Pihaknya dapat melakukan investasi sekitar 2 miliar rupee (USD 5,5 juta) untuk perluasan tersebut.
LIOC adalah anak perusahaan dari Indian Oil Company India dan terdaftar di Colombo Inventory Alternate.
“Kami sekarang telah berusaha untuk sementara waktu dalam mendapatkan persetujuan ini dan kami sangat ingin kembali ke depan dan memainkan fungsi yang lebih besar untuk membantu dan bekerja dengan Sri Lanka untuk menyelesaikan tantangannya,” kata Gupta.
ADVERTISEMENT
Pengecer gas terbesar di negara itu, Ceylon Petroleum Company (CPC) yang dikelola negara, mengoperasikan sekitar 1.190 pompa bensin.
Perluasan ritel LIOC mengikuti penyelesaian terpisah yang ditandatangani pada bulan Desember untuk mencapai pengelolaan 75 tangki minyak di fasilitas penyimpanan yang diperlukan secara strategis dekat dengan pelabuhan Jepang Trincomalee di Sri Lanka.
Perusahaan juga telah meningkatkan penawaran ke BPK dalam dua bulan terakhir setelah Sri Lanka meminta untuk membayar pengiriman, dan memaksa warga mengantre BBM berhari-hari.
India telah menggelontorkan sekitar USD 4 miliar ke tetangga selatannya selama 12 bulan ini untuk menopang sistem keuangan, bersama dengan pertukaran dan sejumlah jejak nilai kredit untuk membeli gas, makanan, dan pupuk.
Sri Lanka juga dapat berdiskusi dengan Worldwide Financial Fund untuk kesepakatan paket bailout senilai USD 3 miliar, serta mencari bantuan dari China dan Jepang.
ADVERTISEMENT