Pandemi Belum Berlalu, Begini Keluh Penjual Souvenir dan Pemijat di Pantai Kuta

Konten Media Partner
17 Oktober 2021 12:41
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Pandemi Belum Berlalu, Begini Keluh Penjual Souvenir dan Pemijat di Pantai Kuta  (59684)
searchPerbesar
Suasana di Pasar Oleh-oleh Kuta dimana sebagian penjual telah membuka kembali kiosnya - KAD
BADUNG- Situasi pandemi COVID-19 kabarnya sudah makin terkendali dan 0byek wisata mulai dibuka lagi. Tapi kunjungan turis maupun wisatawan lokal belum terlihat pulih sama sekali.
ADVERTISEMENT
Seperti di Pasar Seni Kuta yang merupakan pusat oleh-oleh khas Bali, akhir pekan ini. Mulai ada kios yang buka, tapi sebagian besar masih menutup rapat dagangannya.
"Saya berapa kali buka tidak ada tamu, sepi sekali. Wisatawan lokal paling ada satu dua yang belanja. Tapi jarang sekali, dan mereka hanya jalan-jalan," kata Wayan Suri (62), Jumat (15/10/2021).
Pandemi Belum Berlalu, Begini Keluh Penjual Souvenir dan Pemijat di Pantai Kuta  (59685)
searchPerbesar
Suasana di Pantai Kuta yang masih sepi dari wisatawan - KAD
Perempuan asal Kuta, Bali ini, telah berjualan pakian dan sovenir di Pasar Seni sejak tahun 1980. Ia mengaku, untuk kondisi saat ini paling sulit karena imbas Pandemi Covid-19. "Terpaksa pinjam uang ke Bank untuk membayar sewa kios Rp 15 juta," jelasnya.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sebelum Pandemi, penjualan pakaian dan souvenir di kioasnya per hari bisa mencapai Rp 500 ribu . Namun, semenjak Pandemi Covid-19 dirinya jarang sekali mendapat uang dari hasil penjualan di kiosnya.
ADVERTISEMENT
Sementara, untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari ia hanya mengandalkan hasil penjualan canang yang dibuatnya dan juga dibantu oleh keluarganya.
Pandemi Belum Berlalu, Begini Keluh Penjual Souvenir dan Pemijat di Pantai Kuta  (59686)
searchPerbesar
Salah-satu pemijat di pantai Kuta yang masih menunggu kedatangan wisatawan- KAD
Ia juga berharap, dibukanya penerbangan internasional ada wisatawan mancanegara atau wisman yang datang ke Bali. Ia juga rindu bicara sama para turis karena selama corona jarang bule yang mampir ke kios-nya. "Iya sudah lama tidak ngomong sama turis," ujar Wayan Suri.
Sementara, nasib yang sama juga dirasakan oleh seorang nenek bernama Nyoman (70) yang sudah puluhan tahun berprofesi sebagai tukang pijat di Pantai Kuta, Bali.
Ia menceritakan, bahwa untuk saat ini di Pantai Kuta Bali sepi wisatawan asing dan hanya beberapa wisatawan lokal. Nenek Nyoman mengaku sebelum Pandemi Covid-19, dirinya bisa memijat wisatawan asing dan tamu lokal dua atau tiga orang per hari. "Sekarang, lebih banyak tukang pijatnya (daripada tamunya)," katanya. (kanalbali/KAD)
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020