News
·
30 April 2021 13:52

Melihat Tradisi Lampu Colok di Karimun yang Semakin 'Redup'

Konten ini diproduksi oleh kepripedia
Melihat Tradisi Lampu Colok di Karimun yang Semakin 'Redup' (87500)
searchPerbesar
Peserta Festival Lampu Colok tahun 2019 di Kecamatan Tebing. Foto: Khairul S/kepripedia.com
Tradisi lampu colok yang biasanya digelar dalam menyambut malam ke-27 bulan ramadhan dan hari raya Idulfitri di Karimun, Kepulauan Riau, mulai menghilang. Hal itu dikarenakan situasi pandemi COVID-19 yang saat ini masih merundung tanah air. Bahkan, tradisi yang biasanya dikemas dalam bentuk festival itu tidak lagi dilaksanakan sejak ramadhan tahun 2020 lalu.
ADVERTISEMENT
Namun begitu, tradisi yang telah lama ini setidaknya masih dapat terlihat di Kecamatan Ungar, Kabupaten Karimun. Warga setempat pun melaksanakannya secara swadaya.
Sekitar 500 lampu colok direncanakan akan dipasang mulai malam ramadhan ke 27 atau biasa masyarakat setempat menyebutnya malam tujuh likur. Bentuk susunan lampu dibuat dengan meniru ornamen masjid, dengan keindahan ratusan lampu berbahan minyak tanah.
Melihat Tradisi Lampu Colok di Karimun yang Semakin 'Redup' (87501)
searchPerbesar
Warga di Kecamatan Ungar melaksanakan gotong royong untuk membuat ornamen lampu colok. Foto: Khairul S/kepripedia.com
"Kali ini kita tidak buat gerbang atau gapura di jalan, hanya hiasan dinding atau ornamen masjid, yang dihiasi lampur colok," kata ketua RW 007 Kelurahan Alai, Kecamatan Ungar, Syafrizal.
Menurutnya, ada kerinduan masyarakat terhadap tradisi yang kini mulai menghilang itu. Sejumlah kendala pun ditemukan saat menggelar lampu colok di wilayah mereka.
Misalnya saja, bahan bahan minyak tanah yang digunakan untuk saat juga semakin sulit diperoleh. Sehingga warga memilih alternatif lain dengan menggunakan minyak solar sebagai bahan bakar lampu colok.
ADVERTISEMENT
"Minyak tanah pun semakin susah sehingga diganti jadi minyak solar. Dibutuhkan sekitar lima sampai enam jerigen minyak hingga malam lebaran Idul Fitri nanti," ungkapnya.
Diketahui, pemerintah Kabupaten Karimun kembali dipastikan tidak menggelar Festival Lampu Colok seperti yang dilakukan beberapa tahun lalu. Biasanya, Festival Lampu Colok diperlombakan dan diikuti oleh masing-masing Kecamatan yang ada di Karimun.
Namun tradisi itu tidak lagi dapat dilaksanakan lantaran kendala pandemi COVID-19. Selain itu, anggaran Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Karimun untuk menghelat kegiatan tersebut juga tidak tersedia.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020