Bisnis
·
21 Agustus 2021 12:13
·
waktu baca 2 menit

Singapura Jadi Negara Tujuan Ekspor Terbesar di Kepri Sepanjang 2021

Konten ini diproduksi oleh kepripedia
Singapura Jadi Negara Tujuan Ekspor Terbesar di Kepri Sepanjang 2021 (267532)
searchPerbesar
Ilustrasi. Foto: Ismail/kepripedia.com
Selama Januari-Juli 2021, Singapura menjadi negara tujuan ekspor terbesar dari Kepri. Tercatat nominal ekspor nonmigas mencapai US$2.169,73 juta dengan peranannya sekitar 30,95 persen. Disamping itu juga Singapura menjadi negara tujuan ekspor migas terbesar yang mencapai US$1.502,69 juta dengan peranannya sebesar 79,82 persen.
ADVERTISEMENT
Adapun nilai ekspor Kepri Januari-Juli 2021 terbesar yakni melalui Pelabuhan Batu Ampar US$3.483,27 juta; diikuti Pelabuhan Tanjung Balai Karimun US$1.353,80 juta; Pelabuhan Sekupang US$1.265,02 juta; Pelabuhan Kabil/Panau US$897,07 juta; dan Pelabuhan Tarempa US$881,95 juta.
"Peranan kelima Pelabuhan tersebut terhadap ekspor Januari-Juli 2021 mencapai 88,63 persen," ungkap Kepala BPS Kepri, Agus Sudibyo, dalam rilisnya, Jumat (20/8).
Lebih lanjut, dijelaskannya, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat nilai ekspor Provinsi Kepulauan Riau pada Juli 2021 mengalami penurunan 7,52 persen dibanding Juni 2021. Yakni, pada angka yaitu dari US$1.317,60 juta menjadi US$1.218,53 juta.
Ia menerangkan, penurunan nilai ekspor pada Juli 2021 ini disebabkan oleh turunnya ekspor sektor migas mencapai 9,48 persen dan sektor nonmigas sebesar 6,84 persen.
ADVERTISEMENT
Namun demikina, bila dibandingkan dengan bulan yang sama tahun sebelumnya, ekspor Provinsi Kepri mengalami kenaikan sebesar 20,64 persen, yaitu dari US$1.010,06 juta menjadi US$1.218,53 juta.
"Kenaikan nilai ekspor Juli 2021 dibanding Juli 2020 disebabkan oleh naiknya ekspor sektor migas sebesar 62,86 persen dan sektor nonmigas sebesar 10,96 persen," ujarnya.
Sementara, untuk total ekspor kumulatif bulan Januari-Juli 2021 Provinsi Kepri sebesar US$8.892,05 juta. Jika dibanding dengan total ekspor kumulatif Januari-Juli 2020 juga mengalami kenaikan sebesar 32,59 persen yaitu dari US$ 6.706,28 juta menjadi US$8.892,05 juta.
"Naiknya nilai ekspor Januari-Juli 2021 disebabkan oleh naiknya ekspor kumulatif sektor migas sebesar 47,64 persen dan sektor nonmigas sebesar 29,06 persen," kata Agus.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020