kumparan
4 November 2019 15:28

BKN: Nilai Tes SKD 2018 Bisa Dipakai Seleksi Penerimaan CPNS 2019

Manpan RB, proses seleksi CPNS, Cibubur
Manpan RB tinjau proses seleksi CPNS di Cibubur Foto: Dok. Kemenpan RB
Badan Kepegawaian Negara (BKN) membuka peluang bagi para peserta Seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Tahun 2018 yang lolos Seleksi Kompetensi Dasar (SKD), tetapi gagal sampai tahap akhir. Mereka berkesempatan ikut seleksi tahun ini dengan nilai SKD tahun lalu.
ADVERTISEMENT
Hal itu disampaikan Deputi Bidang Sistem Informasi Kepegawaian, Badan Kepegawaian Negara (BKN), Suharmen, dalam website resmi BKN.
Hal ini diatur dalam Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PermenPANRB) Nomor 23 Tahun 2019 tentang Kriteria Penetapan Kebutuhan Pegawai Negeri (PNS) Sipil dan Pelaksanaan Seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Tahun 2019.
Dalam aturan itu, peserta dengan kategori P1/TL yang akan diberikan peluang untuk memilih nilai terbaik antara nilai Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) Tahun 2018 dan nilai SKD Tahun 2019 untuk dapat mengikuti Seleksi Kompetensi Bidang (SKB).
"Sesuai aturan yang ada, data Peserta P1/TL didasarkan pada basis data hasil SKD Tahun 2018 yang disimpan dalam SSCASN BKN," kata dia seperti dikutip, Senin (4/11).
ADVERTISEMENT
Pelamar dari kategori P1/TL merupakan peserta seleksi penerimaan CPNS tahun 2018 dan memenuhi nilai ambang batas berdasarkan PermenPANRB No 37 Tahun 2018 tentang Nilai Ambang Batas SKD Pengadaan CPNS Tahun 2018. Kategori yang masuk dalam 3 kali formasi jabatan yang dilamar untuk dapat mengikuti SKB 2018, namun dinyatakan tidak lulus sampai dengan tahap akhir.
Pelamar P1/TL ini nantinya juga wajib mendaftar di SSCASN dengan menggunakan Nomor Induk Kependudukan (NIK) yang sama dengan yang digunakan saat pendaftaran seleksi CPNS 2018.
"Dan dilakukan proses pendaftaran/pengunggahan dokumen sebagaimana yang dipersyaratkan oleh instansi yang dilamarnya," tambahnya.
Suharmen menjelaskan, sistem SSCASN BKN akan menampilkan data pelamar P1/TL tersebut mencakup jenis formasi yang dilamar, kualifikasi pendidikan, nilai SKD Tahun 2018, status masuk atau tidak pada 3 kali formasi pada jabatan yang dilamar, dan status lulus atau tidak sampai dengan tahap akhir pada seleksi CPNS tahun 2018.
ADVERTISEMENT
“Pelamar dari P1/TL memilih jabatan dan jenis formasi yang akan dilamar. Secara sistem, nilai SKD tahun 2018 sah digunakan oleh pelamar apabila nilai SKD tahun 2018 memenuhi nilai ambang batas SKD tahun 2019 untuk jabatan dan jenis formasi yang akan dilamarnya, kemudian kualifikasi pendidikan pada formasi jabatan yang dilamar tahun 2019 harus sama dengan kualifikasi pendidikan yang telah digunakan pada saat pelamaran tahun 2018,” tuturnya.
Calon Pegawai Negeri Sipil, CPNS
Sejumlah peserta Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) bersiap mengikuti ujian. Foto: ANTARA FOTO/Darwin Fatir
Terakhir, Suharmen mengatakan, pelamar dari P1/TL harus memilih untuk mengikuti atau tidak mengikuti SKD Tahun 2019 pada sistem SSCASN. Secara lebih rinci, pengaturan terhadap peserta seleksi yang termasuk kategori P1/TL sebagai berikut:
(1) Bagi pelamar P1/TL yang memilih untuk mengikuti SKD Tahun 2019, kemudian tidak mengikuti SKD, dinyatakan gugur;
ADVERTISEMENT
(2) Bagi pelamar P1/TL yang memilih untuk tidak mengikuti SKD Tahun 2019, maka nilai SKD yang digunakan adalah nilai SKD Tahun 2018;
(3) Apabila nilai SKD Tahun 2018 yang diperoleh pelamar memenuhi nilai ambang batas SKD tahun 2019 untuk formasi jabatan yang dilamarnya, maka nilai SKD yang digunakan adalah nilai terbaik antara nilai SKD Tahun 2018 dengan nilai SKD Tahun 2019;
(4) Apabila nilai SKD Tahun 2019 tidak memenuhi nilai ambang batas, maka nilai yang digunakan adalah nilai SKD Tahun 2018.
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan