Fakta-fakta Tarif Listrik Bisa Naik Tahun Depan

4 Desember 2021 11:52
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Fakta-fakta Tarif Listrik Bisa Naik Tahun Depan (55404)
zoom-in-whitePerbesar
Petugas PLN mengganti meteran listrik di Kecamatan Pangalengan, Kabupaten Bandung, Rabu (15/5/2019). Foto: Irfan Adi Saputra/kumparan
Pemerintah bersama Badan Anggaran DPR RI berencana menerapkan kembali penyesuaian tarif listrik atau tariff adjustment bagi 13 golongan pelanggan listrik PT PLN (Persero) nonsubsidi pada tahun depan.
ADVERTISEMENT
Dengan penyesuaian ini, tarif listrik bagi golongan nonsubsidi bisa naik, bisa juga turun. Berapa besar potensi kenaikan dan penurunannya? Siapa saja pelanggan nonsubsidi yang terdampak? Berikut kumparan rangkum, Sabtu (4/12).

Sudah Sejak 2017 Tarif Listrik Tidak Naik

Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Rida Mulyana, mengatakan besaran penyesuaian tarif yang akan diterapkan sesuai aturan awal pada 2022 dengan melihat kondisi pandemi COVID-19 yang terus membaik.
“Tarif listrik bagi golongan pelanggan non-subsidi ini bisa berfluktuasi alias naik atau turun setiap tiga bulan disesuaikan dengan setidaknya tiga faktor, yakni nilai tukar mata uang, harga minyak mentah dunia, dan inflasi,” kata Rida seperti dikutip dari Antara, Rabu (2/12).
Selama ini, pemerintah menahan penerapan skema penyesuaian tarif listrik terhitung sejak 2017 dengan alasan memerhatikan daya beli masyarakat yang masih rendah.
ADVERTISEMENT
Kondisi itu lantas membuat pemerintah harus memberikan kompensasi kepada PLN terhadap Biaya Pokok Penyediaan (BPP) listrik atau tarif keekonomian dengan tarif yang dipatok pemerintah bagi pelanggan nonsubsidi.
“Kapan tariff adjustment naik? Tentunya kami harus bicara dengan sektor lain. Kami hanya menyiapkan data dan beberapa skenario, keputusannya kepada pimpinan," jelas Rida.

Penyesuaian Tarif Listrik Dilakukan Awal 2022

Fakta-fakta Tarif Listrik Bisa Naik Tahun Depan (55405)
zoom-in-whitePerbesar
Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Rida Mulyana. Foto: Resya Firmansyah/kumparan
Rida mengatakan, besaran penyesuaian tarif yang akan diterapkan sesuai aturan awal pada 2022 dengan melihat kondisi pandemi COVID-19 yang terus membaik.
“Tarif listrik bagi golongan pelanggan non-subsidi ini bisa berfluktuasi alias naik atau turun setiap tiga bulan disesuaikan dengan setidaknya tiga faktor, yakni nilai tukar mata uang, harga minyak mentah dunia, dan inflasi,” kata dia.
ADVERTISEMENT
Selama ini, pemerintah menahan penerapan skema penyesuaian tarif listrik terhitung sejak 2017 dengan alasan memerhatikan daya beli masyarakat yang masih rendah.

Daftar Golongan yang Akan Terkena Penyesuaian Tarif

Sebanyak 13 pelanggan nonsubsidi yang dimaksud pemerintah adalah pelanggan Tegangan Rendah (TR) seperti pelanggan rumah tangga 900 VA-RTM, pelanggan rumah tangga daya 1.300 VA, 2.200 VA, 3.500 sampai dengan 5.500 VA, pelanggan bisnis daya 6.600 sampai dengan 200 kVA, pelanggan pemerintah daya 6.600 sampai dengan 200 kVA.
Kemudian pelanggan Tegangan Menengah (TM) seperti pelanggan bisnis, industri, pemerintah dengan daya >200 kVA, dan layanan khusus. Lalu pelanggan Tegangan Tinggi (TT) yang digunakan industri daya >= 30.000 kVA.
Fakta-fakta Tarif Listrik Bisa Naik Tahun Depan (55406)
zoom-in-whitePerbesar
Warga memeriksa meteran listrik. Foto: ANTARA FOTO/Nova Wahyudi
Dikutip kumparan dari data PLN, berikut jumlah pelanggan PLN non-subsidi yang akan terkena tariff adjustment:
ADVERTISEMENT
Rumah Tangga
R1 M / 900 VA: 22.333.542 pelanggan
R1 / 1.300 VA: 11.488.242 pelanggan
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
R1 / 2.200 VA: 3.025.236 pelanggan
R2 / >3.500 VA s/d 5.500 VA: 1.218.052 pelanggan
R3 / 6.600 VA ke atas: 255.301 pelanggan
B2 /6.600 s/d 200 kVA: 608.671 pelanggan
B3 / >200 kVA: 7.994 pelanggan
Industri
I3 / >200 kVA: 13.912 pelanggan
I4 / 30.000 kVA ke atas: 101 pelanggan
Pemerintahan
P1 / 6.600 s/d 200 kVA: 51.165 pelanggan
P2 / >200 kVA: 1.736 pelanggan
P3: 275.268 pelanggan
Layanan Khusus
L: 76.978 pelanggan
Total: 39.356.198 pelanggan
Selain 13 pelanggan nonsubsidi, ada 25 golongan pelanggan subsidi yang tidak akan terdampak tariff adjustment. Jika ditambah pelanggan subsidi, jumlah pelanggan PLN mencapai 75.177.100. Artinya, 52 persen pelanggan PLN yang akan terdampak tariff adjustment.
ADVERTISEMENT