Bisnis
·
21 September 2020 20:07

Gandeng Uni Eropa, Mendag Pede Kopi Gayo Bisa Mendunia

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Gandeng Uni Eropa, Mendag Pede Kopi Gayo Bisa Mendunia (65840)
Menteri Perdagangan Agus Suparmanto saat melakukan konferensi pers. Foto: Humas Kemendag
Menteri Perdagangan, Agus Suparmanto, meresmikan kegiatan Coffee Week Berbasis Indikasi Geografis (IG) dan Coffee Testing Arabika Gayo yang bertujuan untuk menggenjot ekspor komoditas kopi berbasis IG ke pasar Uni Eropa.
ADVERTISEMENT
Dalam peresmian itu, Agus bicara soal besarnya potensi peningkatan ekspor kopi ini. Apalagi dengan adanya kerja sama ekonomi dan perdagangan terintegrasi dengan Uni Eropa.
"Indonesia dan Uni Eropa memiliki kerja sama ekonomi untuk mendukung peningkatan perdagangan. Ini diharapkan bisa meningkatkan efisiensi ekspor Indikasi Geografis Indonesia secara global," ujar Agus dalam acara peresmian, Senin (21/9).
Gandeng Uni Eropa, Mendag Pede Kopi Gayo Bisa Mendunia (65841)
Kopi Gayo merupakan salah satu kopi dengan cita rasa terbaik di dunia. Foto: Zuhri Noviandi/kumparan
Menurutnya, Kopi Arabika Gayo yang diusung dalam acara tersebut berpotensi untuk dikenal di pasar global. Terlebih kopi asal Aceh ini menjadi produk berbasis geografis pertama Indonesia yang diakui di pasar global pada tahun 2017.
Kopi Arabika Gayo, menurut Agus, memiliki karakteristik khusus dan identitas etnis Indonesia, yang sudah terkenal di pasar domestik dan internasional.
Ia optimistis dengan membuat produk tersebut berbasis IG, akan mampu meningkatkan kinerja ekspor. Atas dasar itu, ia menilai upaya promosi seperti ini menjadi penting untuk terus dilakukan.
ADVERTISEMENT
"Kementerian Perdagangan mendukung promosi produk IG, saya percaya produk IG memiliki potensi untuk menjadi penyumbang kinerja ekspor internasional. Karena itu informasi data, produksi produk, manajemen informasi produk menjadi sangat penting dan akan memudahkan dalam pemasaran dan promosi," jelasnya.