Harga Saham Akan Bernasib Sama Seperti BUKA dan GoTo? Ini Penjelasan Bos Blibli

18 Oktober 2022 18:48
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Kusumo Martanto dalam Anniversary Blibli ke-11. Foto: Blibli
zoom-in-whitePerbesar
Kusumo Martanto dalam Anniversary Blibli ke-11. Foto: Blibli
ADVERTISEMENT
PT Global Digital Niaga Tbk (BELI) atau e-commerce Blibli yang sudah memulai tahapan awal dari initial public offering (IPO). Perusahaan pun optimistis nilai sahamnya tidak akan anjlok karena memiliki fundamental bisnis yang berbeda.
ADVERTISEMENT
Hal ini mengingat beberapa perusahaan teknologi yang sudah leboh dulu melakukan IPO, seperti PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) dan PT Bukalapak.com Tbk (BUKA).
"Tentunya kita tidak bisa komentar apa yang terjadi dengan IPO GOTO maupun BUKA. Yang kita terus kerjakan adalah kita percaya, sekali lagi, secara fundamental kita bisnis modelnya berbeda," jelas CEO dan Co-Founder Blibli Kusumo Martanto a usai konferensi pers paparan publik, Selasa (18/10).
Kusumo melanjutkan, ekosistem yang dibangun oleh Blibli melalui akuisisi Tiket.com dan Ranch Market juga unik di Indonesia. Bisnis perusahaan juga diperkuat dengan strategi omnichannel, yaitu menggabungkan platform offline dan online.
"Kita memulai dengan B2C (business to consummer) dengan kerja sama langsung dengan brand maupun otorize retailer maupun distributor, itu take rate-nya relatif lebih tinggi dibandingkan C2C (consumer to consumer), itu awalnya," imbuh dia.
Press Conference Public Expose Penawaran Umum Saham Perdana PT Global Digital Niaga Tbk (Blibli), Selasa (18/10/2022). Foto: Fariza Rizky Ananda/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Press Conference Public Expose Penawaran Umum Saham Perdana PT Global Digital Niaga Tbk (Blibli), Selasa (18/10/2022). Foto: Fariza Rizky Ananda/kumparan
Dengan adanya Tiket.com dalam ekosistem perusahaan sebagai online travel agent (OTA) sedang menjanjikan, Kusumo melihat seluruh perusahaan sejenis di dunia juga sedang menguntungkan (profitable).
ADVERTISEMENT
Tidak hanya itu, dia juga menilai bisnis grocery untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari masyarakat yang diusung oleh Ranch Market juga menjanjikan saat ini. Terlebih, kinerja perusahaan yang juga sudah duluan IPO juga terpantau baik.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
"Ini dikombinasikan jadi satu. Oleh sebab itu, kami percaya bahwa ya kami bisa baik ininya lah (IPO)," tegas Kusumo.

Grup Djarum Tak Akan Hengkang dari Blibli

Sementara itu, Corporate Secretary dan Investor Relations Blibli, Eric Alamsjah Winarta, juga mengatakan, struktur permodalan di perusahaannya juga jauh lebih simple dibanding GoTo dan BUKA lantaran hanya memiliki satu investor yakni, Grup Djarum.
Terlebih lagi Grup Djarum sangat berkomitmen dan tidak akan hengkang dari Blibli sebagai pengendali utama usai IPO.
ADVERTISEMENT
"Our sponsor Djarum mereka very commited di semua bisnis mereka di Indonesia ke depannya dan mereka juga di sini (Blibli) akan stay dan tidak ada niat untuk exit sama sekali," pungkas Eric.
Adapun Blibli yang akan menggunakan ticker BELI ini menawarkan sebanyak-banyaknya 17,77 miliar saham IPO atau setara 15 persen dari modal ditempatkan dan disetor perusahaan.
Dalam IPO ini, saham Blibli ditawarkan dengan rentang harga Rp 410-Rp 460 untuk setiap sahamnya. Untuk itu, Blibli berpotensi mengantongi dana segar hingga Rp 8,17 triliun
Blibli berencana menggunakan dana tersebut untuk pembayaran utang kepada PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) dan PT Bank BTPN Tbk, dengan alokasi sebesar Rp 5,5 triliun. Sementara sisanya digunakan untuk modal kerja demi mendukung kegiatan usaha utama dan pengembangan usaha Perseroan.
Executive VP Trade Partnership (Gadget & Electronics Area) Blibli, Wisnu Iskandar di Central Park Mall, Selasa (2/8). Foto: Narda Margaretha Sinambela/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Executive VP Trade Partnership (Gadget & Electronics Area) Blibli, Wisnu Iskandar di Central Park Mall, Selasa (2/8). Foto: Narda Margaretha Sinambela/kumparan
BELI menunjuk BCA Sekuritas dan PT BRI Danareksa Sekuritas sebagai para penjamin pelaksana emisi efek.
ADVERTISEMENT

Berikut jadwal IPO Blibli:

  • Masa Penawaran awal : 17-24 Oktober 2022
  • Tanggal Efektif: 28 Oktober 2022
  • Masa Penawaran Umum: 1-3 November 2022
  • Tanggal Penjatahan: 3 November 2022
  • Tanggal Distribusi Saham Secara Elektronik: 4 November 2022
  • Tanggal Pencatatan Saham di BEI: 7 November 2022
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020