Konflik China Taiwan Memanas, Begini Efeknya ke Ekonomi Indonesia

6 Agustus 2022 16:44
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Kolase foto: Bendera China dan Taiwan. Foto: AFP
zoom-in-whitePerbesar
Kolase foto: Bendera China dan Taiwan. Foto: AFP
ADVERTISEMENT
Konflik geopolitik antara China dan Taiwan kembali memanas disusul kunjungan Ketua DPR Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi ke wilayah yang diklaim China tersebut. Kondisi geopolitik ini diperkirakan berdampak lebih buruk bagi Indonesia ketimbang konflik geopolitik yang sudah ada yaitu antara Rusia Ukraina.
ADVERTISEMENT
Analis Ekonomi, Sosial dan Digital sekaligus Praktisi Perbankan, Chandra Bagus Sulistyo membenarkan bahwa ketegangan yang terjadi antara China dan Taiwan dapat memberikan dampak yang luar biasa ke Indonesia. Pasalnya, ketegangan Ukraina dan Rusia yang belum berakhir dapat membuat lonjakan harga komoditas semakin tinggi.
"Tentunya dampaknya kepada Indonesia akan imbasnya luar biasa, karena ketegangan Ukraina dan Rusia belum berakhir ditambah kondisi geopolitik antara Taiwan dan China. Hal itu mengakibatkan lonjakan harga untuk komoditas yang semakin tinggi," ujar Chandra kepada kumparan, Sabtu (6/8).
Ketua DPR AS Nancy Pelosi meninggalkan Taiwan dari di Bandara Songshan Taipei di Taipei, Taiwan. Foto: Kementerian Luar Negeri Taiwan/via REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Ketua DPR AS Nancy Pelosi meninggalkan Taiwan dari di Bandara Songshan Taipei di Taipei, Taiwan. Foto: Kementerian Luar Negeri Taiwan/via REUTERS
Menurut Chandra, konflik geopolitik antara China dan Taiwan ikut mengerek inflasi di beberapa negara. Hal ini akan mempengaruhi ekspor maupun Impor dari Indonesia ke Taiwan dan sebaliknya.
Ia juga khawatir, konflik geopolitik ini akan mendorong kondisi inflasi sangat tinggi dan berkepanjangan. Ini ditandai dengan macetnya kegiatan perekonomian Indonesia nantinya.
ADVERTISEMENT
"Ini yang kita takutkan mudah-mudahan ketegangan global segera mereda," tambah Chandra.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Di sisi lain, Ekonom LPEM FEB UI, Teuku Riefky menilai masih terlalu dini untuk melihat potensi dampak dari memanasnya China dan Taiwan. Namun, Ia memprediksi bahwa adanya tendensi geopolitik global yang akan meningkat.
"Biasanya diikuti dengan uncertainty yang juga meningkat dan ini berpotensi mendorong global investor mengurangi risk appetite-nya dari investasi," ungkap Riefky.
Angkatan Darat di bawah Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) melakukan latihan tembakan langsung jarak jauh ke Selat Taiwan, dari lokasi yang dirahasiakan dalam selebaran ini yang dirilis pada 4 Agustus 2022. Foto: Komando Teater Timur/Handout via REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Angkatan Darat di bawah Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) melakukan latihan tembakan langsung jarak jauh ke Selat Taiwan, dari lokasi yang dirahasiakan dalam selebaran ini yang dirilis pada 4 Agustus 2022. Foto: Komando Teater Timur/Handout via REUTERS
Lebih lanjut, para investor global akan men-shifting dari investasi portofolionya dari investasi di negara-negara berkembang menuju current asset atau aset yang lebih bersifat jangka pendek yang bisa dicairkan dalam kurun waktu yang singkat.
Current asset ini juga sering disebut sebagai current account dengan 7 komponen di dalamnya, yakni uang tunai inventaris, setara kas, surat berharga, piutang dagang, biaya yang dibayar di muka dan juga aset likuid lainnya.
ADVERTISEMENT
"Kemudian, ini mendorong investor global men-shifting portofolionya dari investasi-investasi di negara-negara berkembang termasuk Indonesia," pungkasnya.
Ia melihat bahwa akan ada potensi aliran modal keluar (capital outflow) di Indonesia. Meski begitu, Riefky mengaku belum bisa menghitung besaran dampak yang akan dihadapi Indonesia.
"Dugaan saya sih relatif kecil gitu, tapi ini akan sangat tergantung dari eskalasi yang terjadi dari memanasnya China, Taiwan dan AS ini," tandas Riefky.