Meningkat, di 2022 Indeks Literasi Ekonomi Syariah Indonesia Capai 23,3 Persen

6 Oktober 2022 20:46
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Ilustrasi produk halal. Foto: Shutterstock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi produk halal. Foto: Shutterstock
ADVERTISEMENT
Seiring pesatnya kegiatan ekonomi syariah di Indonesia, literasi sektor tersebut di 2022 juga diklaim meningkat. Direktur Infrastruktur Ekosistem Syariah Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS), Sutan Emir Hidayat, menyebut indeks literasi ekonomi syariah Indonesia mencapai 23,3 persen pada 2022.
ADVERTISEMENT
Angka tersebut naik dari posisi pada tahun 2021 yang sebesar 20,1 persen. Bahkan jika dibandingkan tiga tahun lalu yakni pada 2019 yang sebesar 16,3 persen, posisi pada 2022 ini meningkat sekitar 7 persen.
“Artinya, salah satunya karena rahmat Allah melalui rangkaian pagelaran ISEF (Indonesia Syariah Economic Forum) 2022 yang panjang meningkatkan literasi masyarakat,” katanya dalam Taklimat Media terkait ISEF 2022 di Jakarta, Kamis (6/10).
Sementara itu Kepala Departemen Ekonomi dan Keuangan Syariah Bank Indonesia, Arief Hartawan, menyebut saat ini pemerintah baru menghitung kontribusi ekonomi syariah di empat sektor unggulan. Keempatnya yakni makanan, fashion, pariwisata, dan pertanian terhadap ekonomi nasional.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Ilustrasi KNEKS (Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah). Foto: Instagram/@kneks.id
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi KNEKS (Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah). Foto: Instagram/@kneks.id
Kontribusi keempat sektor syariah kepada perekonomian nasional mencapai sekitar 25 sampai 26 persen pada kuartal II 2022.
ADVERTISEMENT
“Pertumbuhan keempat sektor ekonomi syariah tersebut sekitar 4,37 persen secara tahunan pada kuartal II 2022 atau kurang dari pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 5,44 persen” ujarnya.
Saat ini pemerintah ingin agar bisa memanfaatkan pasar ekonomi syariah di luar negeri dan mengurangi ketergantungan terhadap produk syariah dari luar negeri.
“Kita ingin ubah posisi kita dari market dan penonton menjadi pemain, dari konsumen menjadi produsen. Ini tidak bisa dilakukan dalam satu malam tapi diperlukan strategi dan tahapan sehingga kita mengusung penguatan global halal hub tadi,” katanya.
Pemerintah menurutnya juga sudah menyiapkan langkah-langkah menjadikan Indonesia pusat halal dunia pada 2024.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020