Redam Inflasi, BI Beri Sinyal Kenaikan Suku Bunga Berlanjut di 2023

30 November 2022 14:26
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo berbicara dalam Pertemuan Tahunan Bank Indonesia 2022 di Jakarta Convention Center, Jakarta, Rabu (30/11/2022). Foto: Willy Kurniawan/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo berbicara dalam Pertemuan Tahunan Bank Indonesia 2022 di Jakarta Convention Center, Jakarta, Rabu (30/11/2022). Foto: Willy Kurniawan/REUTERS
ADVERTISEMENT
Bank Indonesia (BI) memberikan sinyal kenaikan suku bunga acuan atau BI 7 Day Repo Rate (BI7DRR) akan berlanjut di tahun depan. Hal ini sebagai langkah untuk menurunkan laju inflasi.
ADVERTISEMENT
"Bank Indonesia akan melanjutkan kebijakan suku bunga BI7DRR secara front loaded, pre-emptive, dan forward looking untuk menurunkan ekspektasi inflasi yang saat ini masih terlalu tinggi (overshooting) dan penurunan inflasi inti lebih lanjut agar kembali ke dalam sasaran 3±1 persen lebih awal yaitu pada semester I 2023," ujar Gubernur BI Perry Warjiyo dalam Pertemuan Tahunan Bank Indonesia (PTBI), Rabu (30/11).
Perry juga memastikan, kenaikan suku bunga tersebut untuk meredam laju inflasi. Selain melalui kebijakan moneter, BI juga terus berkoordinasi dengan pemerintah untuk memitigasi lonjakan inflasi akibat kenaikan harga energi dan pangan global.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
"Pada tahun 2023, Pemerintah akan tetap memberikan subsidi energi dan bantuan sosial kepada masyarakat kecil. Dengan subsidi ini, tekanan inflasi IHK dari harga-harga yang diatur Pemerintah (administered prices) diperkirakan akan rendah," jelasnya,
ADVERTISEMENT
Selain itu, koordinasi antara pemerintah (pusat dan daerah) dan BI untuk pengendalian inflasi kelompok pangan bergejolak (volatile food) juga dilkaukan melalui Tim Pengendalian Inflasi di pusat dan daerah (TPIP-TPID), serta Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP).
Dalam waktu bersamaan, BI menempuh kebijakan suku bunga dan stabilisasi nilai tukar Rupiah untuk menurunkan inflasi inti (core inflation) yang meningkat karena dampak penyesuaian harga BBM pada September 2022 yang lalu. BI telah menaikkan suku bunga BI7DRR sebesar 175 bps dalam bulan
Agustus-November 2022 hingga menjadi 5,25 persen. Ke depan, BI memastikan akan secara konsisten melakukan kalibrasi secara terukur (well-callibrated), perencanaan secara matang (well-planned), dan dikomunikasikan secara transparan (well-communicated) respons kebijakan suku bunga lebih lanjut untuk memastikan tercapainya sasaran inflasi inti lebih awal yaitu pada semester I 2023 tersebut.
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020