Bisnis
·
6 Desember 2020 13:11

UMKM The Kilisuci, Mengusung Kain Tradisional Kembali ke Pentas Global

Konten ini diproduksi oleh kumparan
UMKM The Kilisuci, Mengusung Kain Tradisional Kembali ke Pentas Global (390468)
com-Bank BRI yang memiliki komitmen untuk fokus terhadap pemberdayaan UMKM. Foto: dok. BRI
Simfoni dan harmoni menjadi jiwa atau sukma yang menghidupi perjalanan The Kilisuci sejak berdiri pada awal 2010 hingga berkembang dan kini harus menghadapi gelombang pandemi COVID-19.
ADVERTISEMENT
Karena menjadi pebisnis, sejatinya bukan melulu soal untung dan rugi. Melainkan harus ada filosofi yang mendasarinya. Ada nilai-nilai yang selalu dijadikan pegangan saat berjalan di dunia yang penuh tantangan. Menjaga warisan, melanggengkan tradisi dan menjadi penyeimbang untuk menjaga keberlangsungan alam. Nilai-nilai itulah yang selalu menjadi pegangan bagi Inin Shilviana Nurul Hadi dalam mengembangkan The KilisuciUMKM fesyen unik asal Yogyakarta.
Hal itu pula yang akhirnya memantapkan hati Inin untuk mengembangkan produk fesyen berbahan dasar prodo dan surjan, dua jenis kain tradisional di Tanah Jawa yang dari segi pamor masih kalah dibandingkan dengan batik.
Prodo dengan kemewahan serta cita rasa resmi yang melekat dengannya membuat jenis kain ini hanya memiliki pangsa pasar yang sangat terbatas. Sulit menemukan prodo digunakan oleh banyak pihak.
ADVERTISEMENT
"Keberadaannya [prodo] bagaikan hidup segan mati tak mampu. Di sini saya melihat ada tantangan sekaligus kewajiban untuk melestarikan kain prodo ini," ujar Inin membuka perbincangan kepada Tim BRI.
Panggilan hati untuk melanggengkan warisan budaya itulah yang menggerakkan Inin untuk mendirikan Kilisuci yang fokus pada pembuatan busana berbahan dasar kain prodo.
Namun, berbalik kondisi dengan prodo, kain surjan justru hidup abadi. Keberadaannya telah melampaui rentang waktu 500 tahun. Hanya saja, keabadian itu justru tidak mengangkat pamor surjan.
"Karena itu kami di The Kilisuci memikirkan bagaimana kami bisa berkontribusi untuk melanggengkan kain prodo dan kain surjan ini di kalangan masyarakat, tidak hanya di Indonesia tetapi juga dunia," katanya.
Dari tangan Inin, kain prodo dan surjan pun menjelma menjadi busana-busana cantik, berkelas dan dapat digunakan secara luas.
ADVERTISEMENT
Pandemi COVID-19 telah menjadi tantangan tersendiri bagi banyak pelaku usaha UMKM. Tidak terkecuali bagi The Kilisuci. Usaha fesyen yang telah dirintis selama 10 tahun pun babak belur.
Apalagi, produk fesyen The Kilisuci bergulat di segmen formal seperti pakaian pengantin, jas, kemeja, juga beragam atasan untuk kegiatan resmi. Bagi The Kilisuci, dampak pandemi membuat permintaan bagi gaun dan baju-baju resmi merosot drastis.
"Untuk lini fesyen, praktis tidak ada pesanan," kata Inin. Akibatnya, Inin mau tidak mau harus memangkas jumlah pegawai, bahkan dengan berat hati merumahkan pekerja. Dari 17 pegawai, kini The Kilisuci hanya ditopang oleh 4-5 pegawai.
UMKM The Kilisuci, Mengusung Kain Tradisional Kembali ke Pentas Global (390469)
Dewan Direksi Bank BRI. Foto: BRI
Di situasi sulit akibat pandemi, Inin mengaku mendapat keringanan berupa relaksasi pembayaran pinjaman dari BRI. Berkat adanya kebijakan relaksasi, The Kilisuci yang telah menjadi debitur BRI sejak 2014 berkesempatan mendapat keringanan berupa penundaan pembayaran cicilan untuk fasilitas pinjamannya.
ADVERTISEMENT
Berharap pandemi segera selesai, The Kilisuci optimistis untuk kembali membidik pangsa pasar di luar negeri dengan mengikuti pameran BRI UMKM EXPO[RT] BRILIANPRENEUR 2020 yang diadakan mulai 1-15 Desember ini, dengan puncak acara yang akan berlangsung pada 10-13 Desember 2020. Pameran ini menjadi kontribusi BRI untuk mengusung UMKM Indonesia di pentas dunia.
Pada tahun-tahun sebelumnya, produk The Kilisuci pernah merambah hingga pasar China dan Aljazair. Tahun 2020 juga seharusnya menjadi momentum bagi The Kilisuci untuk mengembangkan sayap hingga ke daratan Afrika dan ikut pameran di Nigeria, namun karena pandemi, seluruh rencana itu terpaksa ditunda.
Inin menyadari pandemi justru menjadi tantangan sekaligus pemicu usaha untuk tetap kreatif.
Di saat lini fesyen yang bertopang pada busana berbahan dasar kain prodo dan surjan tergerus, Inin justru menggenjot lini aksesoris yang berasal dari limbah atau sisaan bahan kain utama.
ADVERTISEMENT
Sebut saja topi, kalung, hingga gantungan kunci. Bahkan tren penerapan protokol kesehatan pun dilihat sebagai peluang untuk memasarkan produk baru yakni masker. Tidak cukup sampai di masker, Inin juga menggarap peluang baru dengan memproduksi pakaian-pakaian khusus kesehatan.
"Ini yang masih ada pesanan hingga kini dan menggerakkan produksi kami. Ditambah aksesoris. Kalau yang [busana berbahan dasar] prodo dan surjan untuk sementara ya praktis berhenti. Kami berharap pandemi segera selesai dan situasi jadi lebih baik," tutupnya.