News
·
11 Mei 2021 15:35

Alasan Masjid Istiqlal Batalkan Gelar Salat Id: Sunah, yang Wajib Jaga Kesehatan

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Alasan Masjid Istiqlal Batalkan Gelar Salat Id: Sunah, yang Wajib Jaga Kesehatan (126343)
searchPerbesar
Umat Islam melaksanakan salat tarawih berjamaah di Masjid Istiqlal, Jakarta, Senin (12/4). Foto: Hafidz Mubarak A/ANTARA FOTO
Masjid Istiqlal memutuskan membatalkan rencana Salat Id berjemaah pada Idul Fitri tahun ini. Pertimbangan pembatalan ini karena pertimbangan terkait pandemi COVID-19 yang belum membaik.
ADVERTISEMENT
Imam Besar Masjid Istiqlal KH Nasaruddin Umar menjelaskan, meski diupayakan pembatasan namun potensi perkumpulan orang dengan jumlah banyak di satu titik masih bisa terjadi.
"Perkembangan COVID-19 yang belum tunjukkan tanda-tanda lebih baik. Kita memang diberi kesempatan buka 10%, tapi itu sama dengan pasti kita akan berjumpa di satu titik, di tempat masuk, penitipan sandal," ujar Nasaruddin kepada wartawan di Masjid Istiqlal, Selasa (11/5).
Alasan Masjid Istiqlal Batalkan Gelar Salat Id: Sunah, yang Wajib Jaga Kesehatan (126344)
searchPerbesar
Konpers pengurus Masjid Istiqlal, Jakarta, Selasa (11/5). Foto: Instagram/@masjidistiqlal.official
Sebelum memutuskan pembatalan Salat Id, pihak Masjid Istiqlal sudah lebih dulu melakukan simulasi. Hasilnya memang tetap akan terjadi kerumunan yang berpotensi penularan COVID-19.
"Kita di lantai 2, melewati tangga yang sama, pulang pergi. Setelah kami melakukan simulasi, mengantisipasi yang terjadi kami simpulkan Istiqlal seperti tahun lalu, belum dibuka untuk Salat Id," kata Nasaruddin.
ADVERTISEMENT
Menurutnya, prioritas saat ini adalah kesehatan masyarakat, sementara Salat Id sifatnya sunah.
Salat Id itu sunah, tapi mempertahankan kesehatan itu wajib. Beragama itu harus mendahulukan yang wajib baru yang sunah. Nah itu yang kita lakukan.
--KH Nasaruddin Umar
Alasan Masjid Istiqlal Batalkan Gelar Salat Id: Sunah, yang Wajib Jaga Kesehatan (126345)
searchPerbesar
Suasana di Masjid Istiqlal, Jakarta, setelah direnovasi. Foto: M Risyal Hidayat/Antara Foto
Nasaruddin berharap masjid raya lainnya juga mengikuti jejak yang sama untuk tidak menggelar Salat Id pada Lebaran tahun ini.
"Tentu punya hak masing-masing masjid raya untuk kebijakan sendiri. Tapi kalau boleh mengimbau, demi tercipta kesehatan masyarakat yang prima seperti yang kita harapkan bersama, mungkin ada baiknya contoh Masjid Istiqlal supaya kita menghindari meluasnya COVID-19," tuturnya.
Kebijakan peniadaan salat Id di Masjid Istiqlal mendapat dukungan dari Menteri PMK Muhadjir Effendy dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.