Bantah Sekap dan Intimidasi Orang Tua Murid, Kepsek SMAN 1 Bakal Lapor Balik

3 Oktober 2022 22:10
·
waktu baca 6 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Ilustrasi pelajar SMA. Foto: Shutter Stock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi pelajar SMA. Foto: Shutter Stock
ADVERTISEMENT
Kepala SMAN 1 Wates, Aris Suwasana, membantah pihaknya melakukan penyekapan dan intimidasi kepada salah satu orang tua murid bernama Agung Purnomo (41) di kantor Satpol PP Kabupaten Kulon Progo pada Kamis (29/9) lalu.
ADVERTISEMENT
"Tidak benar (penyekapan dan intimidasi)," kata Aris melalui sambungan telepon, Senin (3/10).
Dia menjelaskan pertemuan di kantor Satpol PP tersebut adalah mediasi seperti biasa dan terjadi dengan baik-baik. Setelah mediasi semua pihak termasuk Agung juga saling berjabat tangan.
"Iya jabat tangan semua. Ceritanya gini Mas Agung ini kan mau keluar tetapi lupa jabat tangan sama Pak Kasatpol PP, balik lagi jabat tangan terus dibuka pintu terus diantar sampai parkir oleh Pol PP," katanya.
Di sisi lain, Agung telah melaporkan Aris bersama Kasatpol PP dan Kabid Trantib terkait dugaan penyekapan dan intimidasi ini. Aris pun menyatakan siap melaporkan balik.
"Ya saya siap. Saya juga akan ikut melaporkan balik," katanya.
Dijelaskan Aris bahwa persoalan ini bermula dari protes masalah seragam. Aris menjelaskan bahwa sekolah tidak menjual seragam. Dalam hal ini, Paguyuban Orang Tua (POT) membantu orang tua lain dalam pembelian seragam tetapi bersifat sukarela.
ADVERTISEMENT
"Jadi pertama gini masalahnya jadi waktu itu orang tua protes kaitan seragam kita fasilitasi di sekolah tetapi setelah di sekolah itu malah ada ortu tidak kondusif gebrak meja. Di situ tidak selesai permasalahan itu," katanya.
Selanjutnya, Agung ini keluar dan menemui perwakilan POT. Di sana Agung lah yang menurut Aris melakukan intimidasi kepada orang tua lainnya. Agung yang merupakan Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) selalu menyebutkan dirinya ini penyidik kepada orang tua siswa lainnya.
"Dia menduga-duga kepala sekolah bermain di situ kalau tidak lapor kalian (POT) ikut kami babat. Kalau kepsek itu mengakui itu turun atau mengundurkan diri atau gimana," jelasnya.
Padahal pembelian seragam di POT adalah pilihan. Dan, menurut Aris tidak mungkin sekolah bermain. Terlebih juga waktu itu belum ada pembayaran.
ADVERTISEMENT
"Dan uang masih di orang tua siswa kok bisa menuduh seperti itu. Itu kan berarti gimana itu," ujarnya.
Ilustrasi penyekapan. Foto: Shutter Stock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi penyekapan. Foto: Shutter Stock
POT dan sekolah pun terbuka dengan kritik Agung. Namun Agung tak pernah mau membawa contoh pakaian seharga Rp 35 ribu yang di maksud. Bahkan ketika diajak POT ke toko pun Agung tidak mau.
"Bandingkan kalau memang sama harganya lebih murah itu kami siap minta kembalikan uang dan akan kembalikan ke orang tua tapi dia tidak mau terus ini arahnya apa to. Arahnya apa kurang tahu," jelasnya.
"Kami dari awal sudah menyampaikan bahwa pembelian seragam suka rela pakai pesanan ada yang pesan celana saja, ada yang pesan baju, ada yang nggak pesan. Yang nggak pesan aja 12," ujarnya.
ADVERTISEMENT
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Mediasi di Kantor Satpol PP Kulon Progo juga bukan tanpa alasan. Lantaran Agung ini selalu menunjukkan lencana penyidik ke orang tua. Maka Aris berpikiran bahwa tempat yang tepat untuk mediasi adalah Satpol PP karena di sana ada Sekretariat PPNS yang menaungi penyidik.
"Setiap datang ke orang tua dia selalu menunjukkan saya penyidik. Dengan POT, komite, pertimbangan kalau Penyidik PNS sebagai koordinator kan Satpol PP. Ada jahitan dengan penyidik itu kami minta pertimbangan Sekretariat PPNS di Satpol PP, terus minta izin Kasatpol untuk difasilitasi. Dan yang datang yang berkepentingan," katanya.

Peristiwa Penyekapan Versi Agung

Saat di LBH, Agung yang juga merupakan juru bicara orang tua siswa lain awalnya mengaku mempertanyakan mahalnya harga seragam. Mereka menanyakan kenapa dengan harga Rp 1,7 juta sampai Rp 1,8 juta kualitas yang didapatkan tidak baik.
ADVERTISEMENT
Para orang tua siswa ini menilai kualitas seragam dari sekolah jelek bukan tanpa dasar. Mereka telah membandingkan item seragam dari sekolah dengan harga seragam tertinggi di toko-toko lain.
"Misalkan seragam warna putih celana warna putih yang dibeli oleh putra putri kami. Di situ (sekolah) tercatat Rp72 ribu, kemudian kami bandingkan dengan toko A Rp 30 ribu, B Rp 35 ribu, C Rp 40 ribu," kata Agung.
Salah satu orang tua siswa SMA N 1 Wates, Kulon Progo bernama Agung Purnomo (41) (berbatik) diduga disekap dan diintimidasi di kantor Satpol PP Kabupaten Kulon Progo. Foto: Arfiansyah Panji/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Salah satu orang tua siswa SMA N 1 Wates, Kulon Progo bernama Agung Purnomo (41) (berbatik) diduga disekap dan diintimidasi di kantor Satpol PP Kabupaten Kulon Progo. Foto: Arfiansyah Panji/kumparan
Lalu, pada 29 September, Agung menerima telepon dari anggota Satpol PP Kulon Progo untuk datang ke kantor Satpol PP Kulon Progo pada pukul 14.00 WIB. Isi pembicaraan di telepon itu, Agung diminta untuk menemui Kepala Satpol PP Kulon Progo.
"Kebetulan saya seorang penyidik PPNS, kebetulan, dan Sekretariat PPNS itu ada di Satpol PP, saya berpikir ketika disuruh datang ke sana ya berkaitan dengan kegiatan kedinasan, apalagi itu jam kerja hari kerja dan juga di ruang aset milik negara," katanya
ADVERTISEMENT
Namun, ketika dia sampai di kantor Satpol PP Kulon Progo bukan hanya Kasatpol PP saja yang menemuinya. Di situ ada oknum satpol PP lain, orang-orang dari SMA N 1 Wates, orang dari POT, serta komite sekolah. Total ada 8 orang yang menemui Agung saat itu. Sementara Agung sendirian.
"Saya terus terang pada saat itu perasaan saya sudah tidak enak, saya sudah merasa dijebak. Dan benar apa yang terjadi, saya diintimidasi. Ditanya, apa motivasi, motif kamu untuk menanyakan pengadaan seragam di sekolah ini, apakah kamu ingin bikin gaduh di SMA 1 Wates, kamu alumni SMA 2 wates, ngapain kamu bikin gaduh di SMA 1 Wates," kata Agung.
Intimidasi terus berlanjut, Agung ditanya sudah sampai mana melaporkan soal seragam ini. Dia pun menyatakan tidak pernah lapor apa-apa. Namun dia sempat menyebut bahwa orang tua murid ada yang melapor ke Ombudsman, meski dia baru tahu setelahnya ternyata orang tua tersebut belum melapor.
ADVERTISEMENT
"Kemudian tiba-tiba Satpol PP berdiri dari ujung yang agak jauh, 'kamu jangan enggak sopan sampai di sini ya, maksudmu opo', kemudian mendekati ke arah saya. Kemudian satpol pp satunya juga bilang 'wes dirampungke neng kene wae' (selesaikan di sini aja), kemudian Satpol PP juga berkata 'entekke sisan koe yo' (habisin saja kamu ya)," ujar Agung sembari menangis.
Agung mengaku bahwa saat itu dirinya merasa ketakutan. Dia takut kejadian yang menimpa ASN di Semarang juga menimpa dirinya.
Saat itu, Agung merasa beruntung karena saat itu ada 1 dari 8 orang yang masih berkepala dingin yaitu komite SMA N 1 Wates bernama Sarji. Saat itu pula anggota Satpol PP mengatakan Agung tidak belum bisa keluar jika belum memberikan jawaban.
ADVERTISEMENT
"Kemudian saya minta keluar tetapi ada salah satu oknum dari Satpol PP yang bilang 'kamu enggak akan bisa keluar sebelum kamu memberikan jawaban apa yang sebenarnya terjadi dan motif kamu apa'," katanya.
Setelah itu, Agung baru bisa keluar ruangan setelah komite sekolah memberikan arahan kepada orang-orang yang ada di ruangan. Total sekitar 2 jam Agung berada di ruang tersebut. Agung pun mengakui sempat bersalaman dengan 8 orang yang ada di ruangan itu.
"Sebelum pulang saya menjabat tangan mereka, tapi dalam hati saya sakit hati sama kalian, akhirnya saya sampai di pintu lari ambil motor dan lari begitu saja," katanya.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·