News
·
10 Mei 2021 17:58

Bareskrim Tetapkan Bupati Nganjuk Jadi Tersangka Kasus Dugaan Suap Ratusan Juta

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Bareskrim Tetapkan Bupati Nganjuk Jadi Tersangka Kasus Dugaan Suap Ratusan Juta (49152)
searchPerbesar
Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidayat. Foto: Dok. Facebook Novi Rahman Hidayat
KPK bersama Bareskrim Polri menggelar OTT terhadap Bupati Nganjuk, Novi Rahman Hidayat, pada Minggu (9/5). Setelah berkoordinasi, perkara tersebut diputuskan ditangani Bareskrim Polri.
ADVERTISEMENT
Direktur Tindak Pidana Korupsi Bareskrim Polri, Brigjen Djoko Poerwanto, mengatakan usai gelar perkara, pihaknya menetapkan Novi Rahman sebagai tersangka bersama 6 orang lainnya.
Mereka ditetapkan sebagai tersangka dugaan suap jual beli jabatan perangkat desa dan camat di Pemkab Nganjuk.
Bareskrim Tetapkan Bupati Nganjuk Jadi Tersangka Kasus Dugaan Suap Ratusan Juta (49153)
searchPerbesar
Konferensi pers KPK dan Polri terkait OTT Bupati Nganjuk. Foto: Youtube/KPK RI
Berikut 7 tersangka yang ditetapkan:
Pihak penerima suap
  • Bupati Nganjuk, Novi Rahman Hidayat
  • Ajudan Bupati Nganjuk, M. Izza Muhtadin
Pihak pemberi suap
  • Camat Pace, Dupriono
  • Camat Tanjunganom dan Plt Camat Sukomoro, Edie Srijato
  • Camat Berbek, Haryanto
  • Camat Loceret, Bambang Subagio
  • Eks Camat Sukomoro, Tri Basuki Widodo
"Penyidik Dit Tipidkor Bareskrim Polri telah melanjutkan proses penyelidikan tersebut ke tahap penyidikan dengan persangkaan Pasal 5 ayat (1) huruf a atau b, Pasal 11 dan Pasal 12 B UU Pemberantasan Tipikor Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP," ujar Djoko dalam konferensi pers di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Senin (10/5).
Bareskrim Tetapkan Bupati Nganjuk Jadi Tersangka Kasus Dugaan Suap Ratusan Juta (49154)
searchPerbesar
Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidayat. Foto: Dok. Facebook Novi Rahman Hidayat
Djoko tak menyebut berapa dugaan suap yang diterima Novi Rahman dalam perkara itu. Namun penyidik telah menyita barang bukti berupa uang senilai Rp 647 juta dari brankas pribadi Novi. Dalam sangkaannya, Novi Rahman juga dijerat pasal gratifikasi.
ADVERTISEMENT
"Barang bukti yang sudah diperoleh uang tunai sebesar Rp. 647.900.000 dari brankas pribadi Bupati Nganjuk, 8 unit telepon genggam, dan 1 buah buku tabungan Bank Jatim a.n Tri Basuki Widodo," papar dia.
Ia menambahkan, para tersangka masih berada di Nganjuk dan segera dibawa ke Jakarta. Mobilitas sempat terkendala karena adanya pembatasan pergerakan terkait larangan mudik.
Dalam konferensi pers itu, turut hadir Wakil Ketua KPK Lili Pintauli Siregar dan Kabareskrim Komjen Agus Andrianto.