kumparan
26 November 2019 16:31

Fadli Kritik Jokowi soal Tambah Wamen: Bagi-bagi Kekuasaan ke Timses

PTR, Anggota DPR Komisi I Fraksi Gerindra, Fadli Zon
Anggota DPR Komisi I Fraksi Gerindra, Fadli Zon. Foto: Maulana Ramadhan/kumparan
Waketum Gerindra Fadli Zon mengkritik rencana Presiden Jokowi yang akan menambah wakil menteri (wamen) di beberapa pos kementerian. Menurut Fadli, keputusan itu hanya sekadar bagi-bagi kursi kekuasaan bagi tim sukses Jokowi yang telah berjasa di Pilpres 2019 lalu.
ADVERTISEMENT
"Ini kan menjadi satu upaya untuk membagi-bagi kekuasaan kepada timses dan mencari-cari posisi untuk orang-orang yang belum dapat posisi. Jadi bukan mau bekerja untuk rakyat, untuk negara," kata Fadli di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (26/11).
Pelantikan wakil menteri, Istana Merdeka
Pembacaan sumpah oleh jajaran wakil menteri dalam rangkaian pelantikan wakil menteri oleh Presiden Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (25/10/2019). Foto: Dok. Kris - Biro Pers Sekretariat Presiden
Fadli menuturkan, rencana penambahan wamen dinilai bertolak belakang dengan keinginan Jokowi yang ingin memangkas birokrasi. Menurut dia, Jokowi melakukan pemborosan dengan memperpanjang birokrasi lewat penambahan wamen itu.
"Kalau wakil menteri kecuali yang penting-penting ya oke lah. Tapi yang kalau semuanya mau dijadikan wakil menteri menurut saya bukan efisiensi, namanya pemborosan," katanya.
Wakil Menteri Kabinet Indonesia Maju, Istana Merdeka
Presiden Joko Widodo (keempat kiri) didampingi Wakil Presiden Ma'ruf Amin (keempat kanan) berfoto bersama calon-calon wakil menteri Kabinet Indonesia Maju. Foto: ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/ama.
Fadli menganggap semakin banyak orang di suatu institusi malah rentan membuat kerja birokrasi menjadi lamban. "Pemborosan itu pasti tidak efektif," sebutnya.
ADVERTISEMENT
Tak berhenti di posisi wamen, Fadli juga mengkritik stafsus milenial Jokowi yang berjumlah tujuh orang. Menurutnya, jika ingin memberi ruang bagi anak-anak muda, bukan diberi jabatan staf khusus.
"Kalau mau memberikan ruang ya jangan di staf dong, tapi di decision maker (pengambil kebijakan)," tandasnya.
Jokowi telah menerbitkan Perpres mengenai tambahan wamen di Kabinet Indonesia Maju. Sejauh ini, ada tiga wamen tambahan, yaitu Wamendikbud, Wamenristek, dan Wakil Panglima TNI. Ada pula Wakil Kepala Kantor Staf Presiden meski Perpresnya belum terbit.
Sekretaris Kabinet Pramono Anung menyatakan, Jokowi sudah menentukan wamen-wamen barunya. Namun, pengumuman Wamen akan dilakukan usai Jokowi membenahi masalah BUMN.
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan